Perbedaan antara Bakteri dan Archaea

Organisme dapat diklasifikasikan ke dalam 3 domain. Mereka adalah eukariot, bakteri dan archaea. Mereka termasuk 2 domain yang berbeda, dan itu menunjukkan bahwa mereka secara fundamental berbeda.

Advertisement

Ciri-ciri Bakteri

Bakteri yang pertama kali terlihat pada tahun 1674. Nama ini berasal dari kata Yunani ” tongkat kecil “. Mereka uniseluler dan biasanya dengan panjang beberapa mikrometer. Mereka memiliki keragaman bentuk. Mereka mungkin terjadi menempel pada permukaan.

Bakteri membentuk biofilm yang memiliki spesies yang berbeda. Ketebalan dapat beberapa mikrometer hingga beberapa sentimeter. Ada banyak bentuk seperti cocoid, basil, spiral, koma dan filamen. Tidak ada organel terikat membran.

Mereka tidak memiliki nukleus, mitokondria, kloroplas, badan golgi dan RE. DNA hadir dalam sitoplasma, di daerah yang disebut nukleoid. DNA sangat melingkar. Jenis ribosom yang hadir adalah 70s. Dinding sel terdiri dari peptidoglikan. Bakteri gram positif memiliki dinding sel yang tebal dengan beberapa lapis peptidoglikan. Gram dinding sel bakteri negatif memiliki beberapa lapisan yang dikelilingi oleh lapisan lipid. Sebuah molekul DNA yang lebih kecil juga dapat hadir. Hal ini disebut plasmid.

Plasmid ini melingkar dan mengandung bahan kromosom ekstra. Itu mengalami replikasi diri. Mereka membawa informasi genetik. Namun, plasmid tidak penting untuk kelangsungan hidup sel. Flagela adalah struktur protein yang digunakan dalam motilitas. Fimbriae adalah filamen halus protein yang terlibat dalam penempelan. Lapisan lendir adalah lapisan teratur polimer ekstra selular.

Kapsul adalah struktur polisakarida yang kaku. Hal ini juga disebut glicocalyx. Kapsul memberikan perlindungan. Ini berisi polipeptida. Oleh karena itu menolak fagositosis. Kapsul terlibat dalam pengenalan, dan pembentukan biofilm. Kapsul dikaitkan dengan patogenesis. Beberapa menghasilkan endospora, yang merupakan struktur aktif sangat tahan.

Advertisement

Ciri-ciri Archaea

Archaea adalah kelompok yang menarik dari organisme. Mereka ditemukan di tahun 1970-an, dan mereka dianggap sebagai bagian dari bakteri. Mereka disebut sebagai archaebacteria. Karya terbaru telah menunjukkan bahwa ada perbedaan yang jelas antara bakteri dan archaea. Oleh karena itu mereka disebut archaea dan bukan archaebacteria. Archaea merupakan organisme yang paling primitif belum ditemukan. Archaea yang unik untuk 2 alasan.

Pertama, mereka mewakili organisme yang paling primitif belum ditemukan. Mereka menyerupai fosil awal yang berusia 2 juta tahun. Kedua archaea hidup di lingkungan yang sangat ekstrim dan disebut sebagai extremophiles. Habitatnya meliputi air panas, ventilasi di laut dalam, air garam yang sangat asin, deposit minyak bumi, saluran pencernaan sapi, rayap dan kehidupan laut.

Archaea adalah organisme kecil, dengan panjang kurang dari 1 mikron. Archaea memiliki berbagai bentuk seperti coccoid, basil, dan bentuk-bentuk aneh lainnya. 3 kelompok besar diakui berdasarkan fisiologi mereka. Mereka adalah metanogen, thermophiles ekstrim dan halophiles ekstrim. Metanogen adalah anaerob. Mereka tinggal di bagian bawah kolam, laguna limbah dan saluran usus hewan. Mereka menggunakan senyawa hidrogen dan karbon dioksida untuk menghasilkan energi. Dalam proses ini, mereka merilis metana. Thermophiles ekstrim hidup di perairan yang sangat panas seperti geyser, ventilasi panas di dasar laut dll. Mereka mengoksidasi sulfur untuk memperoleh energi. Asam Sulfat dilepaskan sebagai produk limbah. Halophiles ekstrim hidup di air garam tinggi seperti di Laut Mati.

Apa perbedaan antara Bakteri dan Archaea?

Archaea dan bakteri memiliki banyak perbedaan satu sama lain. Becteria memiliki dinding sel yang terbuat dari peptidoglikan, sedangkan archaea tidak. Keduanya memiliki komposisi lipid yang berbeda. Lipid archaea tidak memiliki asam lemak apapun, yang ditemukan di 2 domain lain (bakteri dan eukariot). Archaea memiliki rantai samping (polimer) terdiri dari unit isoprena (senyawa kimia yang terdiri dari C5H8). Archaea dan bakteri sama memiliki ribosom 70S, tetapi archaea memiliki bentuk yang berbeda. Archaea juga memiliki RNA polimerase kompleks, bakteri memiliki polimerase RNA yang lebih sederhana. Archaea dan bakteri berbeda metabolik satu sama lain. Archaea tidak menggunakan proses glikolisis untuk memecah glukosa. Kebanyakan jenis archaea tidak memiliki jalur Siklus Kreb, tapi beberapa jenis lakukan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.