Perbedaan antara antibiotik dan antibakteri

Antibiotik, agen antibakteri, agen antijamur, dan agen antivirus adalah berbagai bahan kimia yang digunakan dalam memerangi infeksi yang disebabkan oleh bakteri, jamur, dan virus. Beberapa berasal dari alam dan digunakan sebagai ekstrak alami.

Advertisement

Beberapa dibangun kembali atau diubah atau benar-benar disintesis oleh ahli kimia sintetik. Ketika kekebalan alami kita gagal untuk melawan infeksi, obat-obatan ini membantu memulihkan fungsi tubuh normal.

Antibiotik

Istilah “antibiotik” terdiri dari “anti” yang berarti “melawan” dan “bio” yang berarti “hidup” dalam bahasa Yunani. Menurut definisi oleh Selman Waksman et al pada tahun 1942, antibiotik adalah “zat yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang antagonis terhadap pertumbuhan mikroorganisme lain dalam pengenceran tinggi”.

Antibiotik digunakan untuk melawan bakteri dan jamur, untuk melawan infeksi. Ini memiliki kemampuan untuk menghancurkan atau memperlambat bakteri / pertumbuhan jamur di dalam tubuh kita. Antibiotik alami disintesis dalam jamur, untuk bersaing dengan pertumbuhan bakteri tetangga. Yang pertama yang pernah ditemukan adalah antibiotik penisilin oleh Alexander Fleming. Itu adalah sekresi dari jamur Penicillium.

Ketika kekebalan alami tubuh gagal untuk melawan serangan bakteri atau jamur tubuh melemah dan jatuh sakit. Antibiotik akan menghentikan pertumbuhan bakteri dikenal sebagai agen bakteriostatik. Antibiotik, yang membunuh bakteri di dalam tubuh, yang dikenal sebagai agen bakterisida. Antibiotik tidak dapat menghancurkan virus. Karena itu, ketika infeksi terjadi adalah penting untuk mengetahui penyebabnya; jika hal itu disebabkan oleh virus, pemberian antibiotik mungkin tidak berguna.

Seperti disebutkan dalam pengantar antibiotik pada awalnya diekstraksi dari sumber alami. Kemudian antibiotik semi-sintetik menjadi tren. Antibiotik laktam beta adalah salah satu kelompok tersebut. Antibiotik seperti sulfonamid, kuinolon, dan oksazolidinon benar-benar antibiotik yang disintesis. Dosis dan durasi dari asupan antibiotik harus dipantau dengan baik. Penarikan dari menggunakan antibiotik ketika gejala mulai memudar tidak harus dilakukan. Hal ini dapat menyebabkan resistensi antibiotik, yang membuatnya sulit untuk menyembuhkan infeksi waktu kedua dari jenis yang sama dari bakteri.

Advertisement

Antibakteri

Di antara kelompok antibiotik yang tersedia, zat antibakteri adalah kelompok yang paling menonjol. Sebagian besar agen antibakteri yang diproduksi oleh jamur. Tidak semua bakteri berbahaya dan patogen. Ada berbagai strain bakteri yang berada di dalam dan di luar tubuh. Banyak bakteri patogen menyebabkan berbagai penyakit pada manusia dan hewan lainnya. Bakteri bertanggung jawab untuk penyakit seperti sifilis, tuberkulosis, meningitis, kolera dll.

Berbagai senyawa antibakteri terisolasi dari jamur. Di antara mereka obat-obatan penisilin seperti amoksisilin dan coxacillin sering digunakan. Streptomisin diekstrak dari jamur dan digunakan untuk melawan infeksi streptococcus menyebabkan radang tenggorokan.

Sefalosporin, carbapenems, aminoglikosida adalah senyawa antibakteri lainnya yang sering diresepkan. Agen antibakteri mirip dengan antibiotik juga dibagi ke bahan alami, sintetis dan semi-sintetis. Di antara agen antibakteri sintetis, senyawa seperti sulfonamid yang populer. Ini biasanya molekul kecil dengan berat molekul rendah. Beberapa senyawa antibakteri memiliki spektrum yang luas yang dapat digunakan untuk banyak infeksi. Beberapa senyawa antibakteri yang spesifik untuk strain tertentu bakteri.

Apa perbedaan antara antibiotik dan antibakteri?

  1. Antibiotik digunakan untuk melawan bakteri dan jamur, tetapi senyawa antibakteri yang digunakan untuk melawan bakteri saja.
  2. Antibiotik adalah kelas yang lebih besar dari obat yang zat antibakteri adalah sub-kelompok utama.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.