Perbedaan angiospermae dan gymnospermae

Baik angiospermae dan gymnospermae adalah tanaman yang mengandung biji. Mereka adalah spermatophyta dan berbeda satu sama lain karena karakteristik dan asal mereka, yang dibahas secara rinci, dalam artikel ini.

Advertisement

Apa itu gymnospermae?

Gymnospermae merupakan tanaman yang mengandung benih. Kelompok ini mencakup runjung, sikas, ginkgo, dan gnetales. Tumbuhan yang dominan adalah sporofit, dan itu berdiferensiasi menjadi daun, batang dan akar.

Pembuluh angkut dan jaringan mekanik yang terdapat dalam tanaman ini. Ini adalah tanaman dioecious atau berumah dua, dan tanaman betina mempunyai megasporofil, sementara tanaman jantan memiliki mikrosporofil dalam sebuah strobilus (cone).

Megasporofil mengandung ovula telanjang, yang menjadi benih setelah pembuahan. Baik gametofit jantan dan betina berukuran kecil dan tergantung pada sporofit. Tidak ada air eksternal yang diperlukan untuk pembuahan mereka. Benih yang berkecambah menimbulkan sporofil.

Sebuah contoh umum untuk tumbuhan sikas adalah pakis haji. Sporofit pakis haji menyerupai telapak tangan. Ini memiliki sistem akar tunggang dengan akar sekunder yang bercabang. Beberapa akar geotropik negatif, dan mereka disebut akar koraloid. Dalam korteks akar ini, ada cyanobacteria yang hidup bersimbiosis. Batang adalah seperti pilar dan mempunyai mahkota daun di puncak. Batang ditutupi dengan lembaran jaringan parut dan menunjukkan penebalan sekunder.

Ada dua jenis daun. Daun vegetatif majemuk besar dan pinnately (menyerupai bulu dan memiliki lembaran disetiap sisi sumbu). Daun muda menunjukkan vernation circinate. Atau dengan daun vegetatif adalah daun menyisik berwarna coklat. Tumbuhan jantan memiliki strobilus jantan dengan mikrosporofil. Tumbuhan betina mempunyai mahkota megasporofil. Megasporofil memiliki ovula telanjang atau terpapar pada batas lateral mereka. Gymnospermae adalah heterospora.

Advertisement

Apa itu Angiospermae / Anthophyta?

Anthophyta adalah tanaman yang paling maju dalam kingdom Plantae. Tumbuhan yang dominan adalah sporofit, yang mungkin dioecious atau berumah satu. Sporofit berdiferensiasi menjadi batang, daun dan akar dengan jaringan pembuluh angkut berkembang dengan baik. Xilem mengandung pembuluh dan floem berisi tabung tapis (sieve) dan sel pendamping. Angiospermae memiliki struktur reproduksi yang sangat berbeda dengan bunga. Anthophyta adalah heterospora. Ovula berkembang dalam ovarium. Ovarium berkembang dengan lipatan dari megasporofil. Megasporofil yang dilipat disebut karpel. Ketika karpel terbentuk ovula yang tertutup dalam karpel tersebut. Mereka telah memiliki jaringan mekanik yang didefinisikan dengan baik. Ada kutikula berkembang dengan baik pada tanaman terestrial. Tidak ada air atau cairan internal yang eksternal diperlukan untuk pembuahan. Oleh karena itu, spermatozoids non-motil. Tabung serbuk sari membawa inti jantan atau gamet menuju sel telur. Dalam anthophyta, ada pembuahan ganda membentuk embrio diploid dan endosperma triploid. Sebuah benih yang sejati terbentuk dalam buah. Anthophyta yang dianggap baik beradaptasi untuk kehidupan di darat karena beberapa alasan. Angiospermae memiliki sistem vaskular sepenuhnya berkembang dengan pembuluh, tabung tapis dan sel pendamping. Mereka memiliki tubuh yang berdiferensiasi menjadi akar, batang dan daun. Mereka telah berkembang jaringan mekanik dengan baik. Mereka memiliki tabung polen untuk membawa gamet jantan dengan sel telur. Oleh karena itu, fertilisasi tidak tergantung pada air eksternal. Gymnospermae memiliki kutikula dan biji.

Apa perbedaan antara Angiospermae dan Gymnospermae?

  1. Dalam gymnospermae, memiliki strobilus jantan dan sebagai gantinya, anthophyta memiliki bunga.
  2. Mikrosporofil pada gymnospermae dimodifikasi menjadi benang sari pada Angiospermae.
  3. Megasporofil dari gymnospermae yang dimodifikasi menjadi karpel pada Angiospermae.
  4. Sebuah arkhigonium terdapat dalam gymnospermae gametofit betina dan tidak ada archegonia pada gametofit Angiospermae betina.
  5. sperma multi silia hadir dalam gymnospermae dan Angiospermae hanya terdapat inti.
  6. Sebuah cairan internal yang diperlukan untuk fertilisasi dalam gymnospermae, dan tidak ada air yang diperlukan untuk fertilisasi pada anthophyta.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.