Peran Fungsi sistem saraf otonom

Organ tubuh kita (jeroan), seperti jantung, usus dan labung, diatur oleh cabang sistem saraf yang dikenal sebagai sistem saraf otonom. Sistem saraf otonom adalah bagian dari sistem saraf perifer dan mengontrol fungsi dari banyak otot, kelenjar dan organ dalam tubuh.

Advertisement

Kita biasanya tidak cukup menyadari fungsi sistem otonom kita karena berfungsi secara refleksif dan tidak sadar. Sebagai contoh, kita tidak sadar ketika pembuluh darah kita mengubah ukuran, dan kita (biasanya) tidak menyadari ketika jantung kita mempercepat atau memperlambat.

Apa itu sistem saraf otonom?

Sistem saraf otonom adalah divisi dari sistem saraf sadar. Ini terdiri dari neuron otonom yang menghantarkan impuls dari sistem saraf pusat (otak dan / atau sumsum tulang belakang) ke kelenjar, otot polos dan otot jantung. Neuron sistem saraf otonom bertanggung jawab untuk mengatur sekresi kelenjar tertentu (misalnya, kelenjar ludah) dan regulasi denyut jantung dan gerak peristaltik (kontraksi otot polos pada saluran pencernaan), diantara fungsi lainnya.

Peran sistem saraf otonom

Peran sistem saraf otonom adalah untuk terus menyempurnakan fungsi organ dan sistem organ sesuai dengan rangsangan baik internal maupun eksternal. Sistem saraf otonom membantu untuk mempertahankan homeostasis (stabilitas internal dan keseimbangan) melalui koordinasi berbagai kegiatan seperti sekresi hormon, sirkulasi, respirasi, pencernaan dan ekskresi. Sistem saraf otonom selalu “on” dan berfungsi secara tidak sadar, jadi kita tidak menyadari tugas pentingnya yangdilakukannya setiap bangun (dan tidur) setiap menit setiap hari.

  • Sistem saraf otonom dibagi menjadi dua subsistem, sistem saraf simpatik (sss) dan sistem saraf parasimpatik (ssp).
  • Sistem saraf simpatik – sistem saraf simpatik memicu apa yang dikenal sebagai respon “melawan atau lari” atau disebut juga respon darurat:
  • Neuron simpatik umumnya dianggap milik sistem saraf perifer, meskipun beberapa neuron simpatik terletak di ssp (sistem saraf pusat)
  • Neuron simpatik dari ssp (sumsum tulang belakang) berinteraksi dengan neuron simpatik perifer melalui serangkaian badan sel-sel saraf simpatik yang dikenal sebagai ganglia
  • Melalui sinapsis kimia dalam ganglia, neuron simpatik bergabung dengan neuron simpatik perifer (untuk alasan ini, istilah ‘presinaptik’ dan ‘postsinaptik’ masing-masing digunakan untuk merujuk pada kabel neuron simpatik tulang belakang dan neuron simpatik perifer)
  • Neuron simpatik presinaptik melepaskan asetilkolin pada sinapsis dalam ganglia simpatik. Asetilkolin (ach) adalah pembawa pesan kimia yang mengikat reseptor nicotinic asetilkolin ke neuron postsinaptik
  • Neuron postsinaptik melepaskan norepinefrin (ne) dalam menanggapi stimulus ini
  • Aktivasi berkepanjangan respon stimulus ini dapat memicu pelepasan adrenalin dari kelenjar adrenal (khususnya medula adrenal)
  • Sekali dirilis, mengikat ne dan adrenalin ke reseptor adrenergik pada berbagai jaringan, sehingga menghasilkan efek karakteristik “melawan-atau-lari “

Efek berikut dilihat sebagai hasil dari aktivasi reseptor adrenergik:

  • Peningkatan keringat
  • Penurunan peristalsis
  • Peningkatan denyut jantung (peningkatan kecepatan konduksi, penurunan periode refrakter)
  • Pelebaran pupil
  • Peningkatan tekanan darah (peningkatan kontraktilitas, peningkatan kemampuan jantung untuk bersantai dan mengisi)

Sistem saraf parasimpatik (ssp) – sistem saraf parasimpatik kadang-kadang disebut sebagai sistem “beristirahat dan mencerna”. Secara umum, sistem saraf parasimpatik bertindak dengan cara yang berlawanan dengan sistem saraf simpatik, membalikkan efek dari respon darurat. Namun, mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik memiliki hubungan saling melengkapi, bukan salah seorang oposisi dari yang lain.

Advertisement

Sistem saraf parasimpatik menggunakan ach sebagai neurotrsistem saraf otonommitter utama

Jika dirangsang, saraf presinaptik melepaskan asetilkolin (ach) pada ganglion

Ach pada gilirannya bekerja pada reseptor nicotinic neuron postsynaptic

Saraf postsinaptik kemudian melepaskan asetilkolin untuk merangsang reseptor muscarinic dari organ target

Efek berikut dilihat sebagai hasil dari aktivasi sistem saraf parasimpatik:

  • Penurunan keringat
  • Peningkatan peristalsis
  • Denyut jantung menurun (penurunan kecepatan konduksi, peningkatan periode refrakter)
  • Penyempitan pupil
  • Tekanan darah menurun (penurunan kontraktilitas, penurunan kemampuan jantung untuk bersantai dan mengisi).

Pembawa pesan dari sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik

Sistem saraf otonom melepaskan pesan kimia untuk mempengaruhi sasaran organ tersebut. Yang paling umum adalah norepinefrin (ne) dan asetilkolin (ach). Semua neuron presinaptik menggunakan ach sebagai neurotrsistem saraf otonommitter. Ach juga dirilis oleh beberapa neuron pascasinaps simpatik dan semua neuron postsynaptic parasimpatis. Sistem saraf simpatik menggunakan tl sebagai postsynaptic pesan kimia. Ne dan ach adalah neurotrsistem saraf otonommitter yang paling terkenal dari sistem saraf otonom tersebut. Selain neurotrsistem saraf otonommiter, zat vasoaktif tertentu dirilis oleh neuron pascasinaps otomatis, yang mengikat reseptor pada sel target dan mempengaruhi organ target.

Bagaimana sistem saraf otonom terorganisasi?

Seperti telah dibahas sebelumnya, sistem saraf otonom dibagi menjadi dua divisi yang terpisah: sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik. Hal ini penting untuk memahami bagaimana kedua sistem berfungsi untuk menentukan bagaimana mereka masing-masing mempengaruhi tubuh, dengan mengingat bahwa kedua sistem bekerja secara sinergi untuk mempertahankan homeostasis dalam tubuh.

Baik saraf simpatis dan parasimpatis melepaskan neurotrsistem saraf otonommitter, terutama norepinefrin dan epinefrin untuk sistem saraf simpatik, dan asetilkolin untuk sistem saraf parasimpatik. Neurotrsistem saraf otonommitter ini (juga disebut katekolamin) menyampaikan sinyal saraf di seluruh gap (sinapsis) dibuat ketika saraf terhubung ke saraf lainnya, sel-sel atau organ. Neurotrsistem saraf otonommitter kemudian melekat ke situs reseptor baik simpatik atau situs reseptor parasimpatis pada organ target untuk mengerahkan efek mereka. Ini adalah versi sederhana dari bagaimana fungsi sistem saraf otonom.

Bagaimana sistem saraf otonom dikontrol?

Sistem saraf otonom ini tidak berada di bawah kendali kesadaran. Ada beberapa pusat yang berperan dalam mengendalikan sistem saraf otonom:

  • Korteks serebral – daerah korteks serebral mengendalikan homeostasis dengan mengatur sistem saraf simpatik, sistem saraf parasimpatik dan hipotalamus.
  • Sistem limbik -sistem limbik terdiri dari hipotalamus, amydala, hipokampus, dan daerah lain di dekatnya. Struktur ini terletak di kedua sisi talamus, tepat di bawah otak besar.
  • Hipotalamus sel-sel yang mendorong sistem saraf otonom terletak di medula lateral. Hipotalamus bekerja ke daerah ini, yang meliputi inti vagal parasimpatis, dan juga untuk sekelompok sel yang mengarah pada sistem simpatis di sumsum tulang belakang. Dengan berinteraksi dengan sistem ini, hipotalamus mengendalikan pencernaan, detak jantung, berkeringat dan fungsi lainnya.
  • Batang otak – batang otak bertindak sebagai penghubung antara sumsum tulang belakang dan otak besar. Neuron sensorik dan motorik berjalan melalui batang otak, menyampaikan pesan antara otak dan sumsum tulang belakang. Batang otak mengontrol banyak fungsi otonom dari sistem saraf parasimpatik, termasuk respirasi, denyut jantung dan tekanan darah.
  • Sumsum tulang belakang- dua rantai ganglia yang terletak di kedua sisi tulang belakang. Rantai luar membentuk sistem saraf parasimpatik, sedangkan rantai paling dekat dengan sumsum tulang belakang membentuk unsur simpatik.

Dimana neuron sistem saraf otonom terletak?

Sistem saraf otonom pada dasarnya terdiri dari dua jenis neuron yang terhubung dalam seri. Inti dari neuron pertama terletak di sistem saraf pusat. (neuron sistem saraf simpatik dimulai pada daerah dada dan pinggang dari sumsum tulang belakang, neuron sistem saraf parasimpatik dimulai pada saraf kranial dan sumsum tulang belakang sakral). Akson neuron pertama berlokasi di ganglia otonom. Dalam hal neuron kedua, intinya terletak di ganglia otonom, sedangkan akson dari neuron kedua berada di jaringan target. Kedua jenis neuron raksasa berkomunikasi menggunakan asetilkolin. Namun, neuron kedua berkomunikasi dengan jaringan target menggunakan asetilkolin (sistem saraf parasimpatik) atau norepinefrin (sistem saraf simpatik). Baik sistem saraf parasimpatik dan sistem saraf simpatik terhubung ke hipotalamus.

Advertisement

One thought on “Peran Fungsi sistem saraf otonom

Leave a Reply

Your email address will not be published.