Penyebab infertilitas pada wanita

Hidup baru dimulai ketika telur dari seorang wanita dibuahi oleh sperma dari seorang pria. Ovulasi terjadi sekitar 14 hari sebelum dimulainya masa menstruasi, ketika telur (ovum) dilepaskan dari salah satu ovarium.

Advertisement

Telur tersapu ke tuba falopi di dekatnya dan diantar menuju uterus (rahim). Jika telur dibuahi dalam perjalanannya, ia bersandar pada lapisan rahim (endometrium). Kehamilan kemudian dimulai.

Kemungkinan pasangan muda subur reproduksi sehat dengan memiliki hubungan seksual sekitar waktu ovulasi sekitar satu dari lima setiap bulan. Sepasang suami istri tidak dianggap memiliki masalah kesuburan sampai mereka telah mencoba dan gagal untuk hamil selama satu tahun.

Sekitar 20 persen dari pasangan mengalami kesulitan kesuburan. Dalam kebanyakan kasus, pasangan dapat dibantu dengan dibantu teknologi reproduksi. Sekitar 30 persen masalah kesuburan pada pasangan berasal dari wanita. Lain 30 persen berasal dari laki-laki dan 30 persen ditemukan pada kedua pasangan. Tidak ada penyebab yang ditemukan di sekitar satu dari 10 pasangan diselidiki untuk infertilitas. Ini disebut infertilitas ‘tidak dapat dijelaskan’ atau ‘idiopatik’.

Penyebab infertilitas wanita

Infertilitas wanita dapat disebabkan oleh:

  1. masalah ovulasi
  2. Sindrom ovarium polikistik
  3. Masalah dengan tuba falopi
  4. Masalah dengan rahim
  5. Endometriosis.

Masalah ovulasi yang menyebabkan infertilitas wanita

Fungsi siklus menstruasi oleh beberapa kelenjar dan hormon mereka bekerja secara harmonis. Untuk ovulasi terjadi, bagian dari otak yang disebut hipotalamus meminta kelenjar hipofisis di dekatnya untuk mensekresikan hormon yang memicu ovarium untuk mematangkan telur. Menstruasi yang tidak teratur atau tidak menunjukkan ovulasi yang mungkin tidak teratur atau juga tidak ada.

Advertisement

Usia wanita merupakan faktor kesuburan yang signifikan. Kemungkinan kehamilan bagi wanita berusia 40 tahun ke atas hanya lima persen per siklus menstruasi. Penuaan Telur dianggap penyebabnya.

Seorang wanita dilahirkan dengan seluruh sel telur dan, seiring berjalannya waktu, telur ini menjadi kurang layak. Kesulitan lain untuk wanita yang lebih tua termasuk peningkatan risiko keguguran dan genetik kelainan pada bayi yang belum lahir.

Sindrom ovarium polikistik menyebabkan infertilitas wanita

Pada ovulasi, ovarium menghasilkan kista kecil atau lecet yang disebut folikel. Biasanya, satu folikel matang untuk melepaskan telur. Dalam sindrom ovarium polikistik, folikel gagal matang, membentuk kista kecil di pinggiran ovarium dan sering melepaskan hormon seks pria.

Masalah dengan tuba falopi yang menyebabkan infertilitas wanita

Sperma membuahi telur dalam perjalanannya ke tuba fallopi. Sebuah tuba falopi tersumbat atau terluka dapat menghambat kemajuan telur, mencegah tidak bertemu dengan sperma.

Masalah dengan rahim yang menyebabkan infertilitas wanita

Pondok-pondok telur yang sudah dibuahi di dinding rahim. Beberapa masalah rahim yang dapat menghambat implantasi meliputi:

  • Fibroid – tumor non-ganas di dalam rahim
  • Polip – pertumbuhan berlebih endometrium, yang dapat diminta oleh kehadiran fibroid.

Masalah dengan leher rahim menyebabkan infertilitas wanita

Di bagian atas vagina adalah leher atau masuk ke rahim, yang disebut serviks. Sperma ejakulasi harus melakukan perjalanan melalui leher rahim untuk mencapai rahim dan tabung tuba.

Lendir serviks sekitar waktu ovulasi biasanya tipis dan berair sehingga sperma bisa berenang melewatinya. Namun, kualitas tebal atau buruknya lendir serviks dapat menghambat sperma.

Endometriosis menyebabkan infertilitas wanita

Endometriosis adalah suatu kondisi di mana sel-sel dari dinding rahim (endometrium) bermigrasi ke bagian lain dari panggul. Hal ini dapat merusak tuba falopi dan ovarium, dan secara signifikan mengubah pergerakan sel telur dan sperma.

Bahkan jika saluran tuba dan ovarium tidak rusak, endometriosis dapat mempengaruhi pergerakan sperma, pengambilan telur oleh tabung, pembuahan telur, pertumbuhan embrio dan implantasi.

Diagnosis infertilitas wanita

Investigasi diduga infertilitas membutuhkan tes untuk baik wanita dan pasangannya.
Pengujian wanita mungkin termasuk:

  • Pemeriksaan fisik – termasuk riwayat kesehatan
  • Tes darah – untuk memeriksa keberadaan hormon ovulasi
  • Laparoskopi – ‘lubang kunci’ prosedur pembedahan di mana instrumen dimasukkan meskipun sayatan kecil di perut sehingga organ reproduksi dapat diperiksa
  • scan USG – untuk memeriksa keberadaan fibroid.
  • Semen pasangan laki-lakinya juga dapat dianalisis untuk memastikan bahwa dia subur.

Pengobatan untuk infertilitas wanita

Pilihan pengobatan (dibantu teknologi reproduksi, atau ART) untuk infertilitas wanita tergantung pada penyebabnya, tapi mungkin termasuk:

  • Bedah
  • Induksi ovulasi (menggunakan terapi hormon)
  • Fertilisasi in vitro (IVF).

Bedah untuk infertilitas wanita

Infertilitas wanita dapat disebabkan oleh hambatan dalam organ reproduksi. Beberapa masalah yang dapat diatasi dengan pembedahan meliputi:

  1. Fibroid – tumor ganas non-tumbuh di dalam rahim
  2. Polip – pertumbuhan berlebih dinding rahim (endometrium)
  3. Endometriosis – pertumbuhan jaringan endometrium di luar rahim, yang dapat menyumbat saluran tuba
  4. Salpingitis – peradangan dan jaringan parut pada tuba falopi karena infeksi bakteri
  5. Kelainan rahim – seperti septums rahim
  6. Kista ovarium – yang dapat dikeringkan atau dihapus.

Saat ini, kebanyakan operasi reproduksi dilakukan oleh ‘operasi lubang kunci’ menggunakan laparoskop operatif (melalui perut) atau operasi hysteroscope (melalui leher rahim dan masuk ke rahim). Kadang-kadang, hal ini mungkin tidak dapat dilakukan karena berbagai alasan dan operasi terbuka (sayatan bedah di perut) mungkin diperlukan.

Induksi ovulasi untuk infertilitas wanita

Menstruasi yang tidak teratur atau tidak dapat menunjukkan ovulasi yang juga tidak teratur atau tidak ada. Namun, bahkan wanita dengan haid reguler dapat melewati ovulasi setiap sekarang dan kemudian.
Ovulasi dapat diinduksi dengan berbagai obat-obatan dalam bentuk tablet atau bentuk injeksi. Obat-obatan oral seperti clomiphene citrate (Clomid, Serophene) dapat menumpulkan respon reseptor di otak untuk estrogen alami dalam tubuh. Hal ini menyebabkan peningkatan pelepasan hormon dari otak yang merangsang ovulasi.

Bentuk injeksi gonadotropin sintetis, hormon yang dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis pada otak yang mendorong ovarium untuk melepaskan telur, juga dapat digunakan untuk merangsang ovulasi.
Kadang-kadang, respon terhadap gonadotropin sintesis mungkin berlebihan, yang menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS). Gejala-gejala termasuk edema (retensi cairan), sakit perut dan kembung. Tes darah secara teratur digunakan untuk membantu menyempurnakan dosis dan meminimalkan risiko OHSS dan kehamilan ganda dari terjadi.

Fertilisasi in vitro (IVF) untuk infertilitas wanita

Fertilisasi in vitro (IVF) adalah konsepsi diluar tubuh manusia. Wanita itu mengalami stimulasi ovarium menggunakan agen hormonal dan pada waktu yang tepat, telur dikumpulkan. Hal ini dilakukan melalui vagina di bawah pengaruh obat penenang ringan dan kontrol USG.

Telur dikumpulkan dicampur dengan sperma yang sebelumnya dikumpulkan dari pasangan wanita atau donor, atau mereka mungkin disuntikkan dengan sperma (ICSI). Mereka kemudian ditempatkan dalam inkubator khusus dan memungkinkan untuk berkembang menjadi embrio. Embrio-embrio ditransfer ke rahim wanita menggunakan tabung tipis yang dimasukkan melalui leher rahim dibawah bimbingan dari ultrasound.

Risiko reproduksi yang dibantu teknologi

Masalah kesehatan yang berhubungan dengan penggunaan teknologi reproduksi yang dibantu meliputi:

  1. Sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS)
  2. Peningkatan insiden kehamilan kembar
  3. Peningkatan risiko persalinan prematur dan berat badan lahir rendah
  4. Peningkatan risiko kelahiran caesar.
  5. Kehamilan tidak selalu mungkin

Meskipun kecanggihan teknologi reproduksi yang dibantu, mereka tidak dapat menjamin kehamilan. Kesuksesan tergantung pada berbagai faktor, termasuk alasan untuk infertilitas perempuan, usia dan jenis teknologi yang digunakan.

Hal yang perlu diingat

  • Sekitar 30 persen masalah kesuburan berasal dari wanita.
  • Masalah kesuburan perempuan termasuk kegagalan ovulasi, penyumbatan pada saluran tuba, dan kelainan rahim seperti fibroid dan endometriosis.
  • Pilihan pengobatan termasuk operasi, terapi hormon dan IVF.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.