Penyakit Sumsum tulang belakang

Sumsum tulang belakang adalah jalur utama komunikasi antara otak dan seluruh tubuh. Ini adalah struktur panjang, rapuh, seperti tabung yang memanjang ke bawah dari dasar otak. Kabelnya dilindungi oleh tulang belakang (vertebrae) dari tulang belakang (kolumna spinalis). Vertebra dipisahkan dan oleh disk yang empuk terbuat dari tulang rawan.

Advertisement

Penyebab

Beberapa gangguan sumsum tulang belakang berasal dari luar kabelnya. Mereka termasuk cedera, sebagian besar infeksi, dan kompresi. Sumsum tulang belakang dapat dikompresi oleh tulang (yang mungkin hasil dari spondylosis serviks atau patah tulang), akumulasi darah (hematoma), tumor, nanah (abses), atau disk pecah atau hernia.

Kurang umum, gangguan sumsum tulang belakang berasal dari kabelnya. Mereka termasuk rongga berisi cairan (syrinx), penyumbatan suplai darah, peradangan (sebagaimana terjadi pada mielitis transversa akut), tumor, abses, perdarahan (perdarahan), vitamin B12 atau kekurangan tembaga, infeksi human immunodeficiency virus (HIV) , multiple sclerosis, dan sifilis.

Gejala

Karena cara fungsi sumsum tulang belakang yang terorganisir, kerusakan kabel sering menghasilkan gejala pola tertentu berdasarkan dimana kerusakan terjadi. Berikut ini dapat terjadi dalam berbagai pola:

  • kelemahan
  • Hilangnya sensasi (seperti kemampuan untuk merasakan sentuhan ringan, nyeri, suhu, atau getaran)
  • Perubahan refleks
  • Hilangnya kontrol kandung kemih (urinary incontinence)
  • Kehilangan kontrol usus (fecal incontinence)
  • disfungsi ereksi
  • kelumpuhan
  • nyeri punggung

Dengan mengidentifikasi fungsi yang hilang, dokter dapat memberitahu bagian dari sumsum tulang belakang yang (seperti depan, belakang, atau seluruh kabel) rusak. Dengan mengidentifikasi gejala pada lokasi tertentu (misalnya, otot yang lumpuh dan bagian mana dari tubuh kurangnya sensasi), dokter dapat menentukan dengan tepat di mana sumsum tulang belakang rusak (yaitu, tingkat tertentu pada sumsum tulang belakang).

Fungsi dapat sepenuhnya atau sebagian hilang. Fungsi dikendalikan oleh daerah sumsum tulang belakang di atas kerusakan tidak terpengaruh.

Advertisement

Ketika kelemahan atau kelumpuhan terjadi, otot sering lemas (flaccid), kehilangan warna mereka. Tetapi beberapa gangguan (seperti cedera dan turun-temurun paraparesis spastik) dapat menyebabkan kelumpuhan dengan kejang otot (disebut paralisis spastik). Spasme dapat terjadi karena sinyal dari otak tidak dapat melewati daerah yang rusak untuk membantu mengendalikan beberapa refleks. Akibatnya, refleks menjadi lebih jelas selama hari sampai beberapa minggu. Kemudian, otot-otot yang dikendalikan oleh refleks dapat mengencangkan, terasa keras, dan kedutan tak terkendali dari waktu ke waktu.

Diagnosa

Seringkali, dokter dapat mengenali gangguan sumsum tulang belakang berdasarkan pola karakteristik dari gejala. Dokter selalu melakukan pemeriksaan fisik, yang memberikan petunjuk untuk diagnosis dan, jika sumsum tulang belakang rusak, membantu dokter menentukan di mana kerusakan. Tes pencitraan dilakukan untuk memastikan diagnosa dan menentukan penyebabnya.

Magnetic resonance imaging (MRI) adalah tes pencitraan paling akurat untuk gangguan sumsum tulang belakang. MRI menunjukkan sumsum tulang belakang, serta kelainan pada jaringan lunak di sekitar kabel (seperti abses, hematoma, tumor, dan disk pecah) dan tulang (seperti tumor, patah tulang, dan spondylosis serviks). Jika MRI tidak tersedia, myelography dengan computed tomography (CT) digunakan. Untuk myelography dengan CT, CT dilakukan setelah radiopaque dye disuntikkan ke dalam ruang di sekitar sumsum tulang belakang.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.