Penjelasan sistem klasifikasi menurut carolus linnaeus

Pada abad ke-18, Carl Linnaeus menerbitkan sebuah sistem untuk mengklasifikasikan makhluk hidup, yang telah berkembang menjadi sistem klasifikasi modern. Orang-orang selalu memberi nama untuk sesuatu seperti yang mereka lihat, termasuk tanaman dan hewan, tapi Linnaeus adalah ilmuwan pertama untuk mengembangkan hirarki struktur penamaan yang dapat menyampaikan informasi baik tentang apa spesies itu (namanya) dan juga kerabat terdekatnya.

Advertisement

Kemampuan sistem Linnean untuk menyampaikan hubungan yang kompleks untuk ilmuwan di seluruh dunia adalah jawaban mengapa telah begitu banyak diadopsi. Meskipun ada selama ratusan tahun, ilmu klasifikasi jauh masih terus berkembang.

Klasifikasi banyak spesies, lama dan baru, terus diperdebatkan para ilmuwan setelah menemukan informasi baru atau menafsirkan fakta-fakta dengan cara baru.

Argumen yang sengit untuk melakukan perubahan nama spesies, tetapi hanya setelah banyak mengumpulkan informasi yang mendukung untuk melakukan langkah besar melakukan perubahan.

Salah satu alasan mengapa spesies baru sedang dievaluasi kembali karena analisis DNA. Informasi analisis genetik dasar dapat mengubah pandangan kita tentang bagaimana dua spesies erat terkait dan klasifikasi mereka bisa berubah, tapi bagaimana sistem secara keseluruhan?

Sebelum digunakan nama baku yang diakui dalam dunia ilmu pengetahuan, makhluk hidup diberi nama sesuai dengan nama daerah masing-masing, sehingga terjadi lebih dari satu nama untuk menyebut satu makhluk hidup. Misalnya, mangga ada yang menyebut poah, ada yang menyebut pauh, dan ada pula yang menyebut pelem.

Advertisement

Nama pisang, di daerah jawa tengah disebut dengan gedang, sedangkan di daerah Sunda gedang berarti pepaya. Karena adanya perbedaan penyebutan ini maka akan mengakibatkan salah pengertian sehingga informasi tidak tersampaikan dengan tepat atau pun informasi tidak dapat tersebar luas ke daerah-daerah lain atau pun negara lain.

Carollus Linnaeus seorang sarjana kedokteran dan ahli botani dari Swedia berhasil membuat sistem klasifikasi makhluk hidup. Untuk menyebut nama makhluk hidup, C. Linneaus menggunakan sistem tata nama ganda, yang aturan penulisannya sebagai berikut.

a. Untuk menulis nama Species (jenis)

  • Terdiri dari dua kata, dalam bahasa latin.
  • Kata pertama menunjukkan nama genus dan kata kedua merupakan penunjuk spesies.
  • Cara penulisan kata pertama diawali dengan huruf besar, sedangkan nama penunjuk spesies dengan huruf kecil.
  • Apabila ditulis dengan cetak tegak maka harus digarisbawahi secara terpisah antarkata, sedangkan jika ditulis dengan cetak miring maka tidak digaris bawahi. Contohnya: nama jenis tumbuhan Oryza sativa atau dapat juga ditulis Oryza sativa (padi) dan Zea mays dapat juga ditulis Zea mays (jagung).
  • Apabila nama spesies tumbuhan terdiri lebih dari dua kata maka kata kedua dan seterusnya harus disatukan atau ditulis dengan tanda penghubung. Misalnya, nama bunga sepatu, yaitu Hibiscus rosasinensis ditulis Hibiscus rosa-sinensis. Sedangkan jenis hewan yang terdiri atas tiga suku kata seperti Felis manuculata domestica (kucing jinak) tidak dirangkai dengan tanda penghubung. Penulisan untuk varietas ditulis seperti berikut ini yaitu, Hibiscus sabdarifa varalba (rosella varietas putih).
  • Apabila nama jenis tersebut untuk mengenang jasa orang yang menemukannya maka nama penemu dapat dicantumkan pada kata kedua dengan menambah huruf (i) di belakangnya. Contohnya antara lain tanaman pinus yang diketemukan oleh Merkus, nama tanaman tersebut menjadi Pinus merkusii.
Klasifikasi Menurut Carolus Linnaeus
Klasifikasi Menurut Carolus Linnaeus

b. Untuk menulis Genus (marga)

Nama genus tumbuhan maupun hewan terdiri atas satu kata tunggal yang dapat diambil dari kata apa saja, dapat dari nama hewan, tumbuhan, zat kandungan dan sebagainya yang merupakan karakteristik organisme tersebut. Huruf pertamanya ditulis dengan huruf besar, contoh genus pada tumbuhan, yaitu Solanum (terungterungan), genus pada hewan, misalkan Canis (anjing), Felis (kucing).

c. Untuk menulis nama Familia (suku)

Nama familia diambil dari nama genus organisme bersangkutan ditambah akhiran -aceae untuk organisme tumbuhan, sedangkan untuk hewan diberi akhiran -idea. Contoh nama familia untuk terungterungan adalah Solanaceae, sedangkan contoh untuk familia anjing adalah Canidae.

d. Untuk menulis nama Ordo (bangsa)

Nama ordo diambil dari nama genus ditambah akhiran ales, contoh ordo Zingiberales berasal dari genus Zingiber + akhiran ales.

e. Untuk menulis nama Classis (kelas)

Nama classis diambil dari nama genus ditambah dengan akhiran -nae, contoh untuk genus Equisetum maka classisnya menjadi Equisetinae. Ataupun juga dapat diambil dari ciri khas organisme tersebut, misal Chlorophyta (ganggang hijau), Mycotina (jamur).

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.