Pengertian tendonitis

Tendon adalah pita jaringan ikat yang kuat yang menempelkan otot ke tulang. Tendonitis adalah peradangan pada tendon. Gejala-gejala termasuk rasa sakit dan pembengkakan. Tendonitis biasanya sejenis cedera berlebihan; tendon berulang kali tegang hingga terbentuk air mata kecil.

Advertisement

Lokasi yang rentan terhadap tendonitis termasuk bahu, pergelangan tangan, lutut, tulang kering dan tumit. Sebagian besar kasus tendonitis akan sembuh sendiri. Gejala tendonitis dapat serupa dengan kondisi lain, seperti arthritis atau infeksi, sehingga sangat penting untuk mencari nasihat medis jika gejala tidak membaik meskipun perawatan di rumah.

Gejala tendonitis

Gejala tendonitis dapat mencakup:

  • nyeri
  • pembengkakan
  • Kekakuan dan mobilitas terbatas pada sendi yang terkena
  • kelemahan otot
  • Kulit di atas daerah yang terkena akan terasa hangat saat disentuh.

Penyebab tendonitis

Beberapa penyebab umum dari tendonitis dapat mencakup:

  • Terlalu sering menggunakan tendon dengan tindakan berulang-ulang.
  • Penumpukan Kalsium sepanjang tendon di lokasi penyisipan.
  • Tulang taji pada tumit.
  • Setiap kegiatan olahraga yang membutuhkan banyak melompat dan berlari.
  • Berjalan pada permukaan keras.
  • Teknik olahraga yang buruk, seperti memegang raket tenis atau salah memegang stik golf.
  • Peralatan olahraga yang tidak pantas, seperti raket tenis yang terlalu berat.
  • Mengangkat beban yang terlalu berat.
  • Mengangkat beban berat tanpa pemanasan dengan benar.
  • Mengabaikan untuk pemanasan dengan benar sebelum latihan atau berolahraga.
  • Upaya fisik yang ekstrim dan teratur, seperti jadwal latihan olahraga intensif.
  • Tidak mengambil cukup waktu antara sesi pelatihan untuk memungkinkan pemulihan penuh.
  • Berolahraga pada suhu dingin.
  • Posisi yang aneh yang dipertahankan untuk waktu yang lama.
  • Menjadi obesitas, yang menempatkan tekanan berlebihan pada tendon kaki.

Saran perawatan diri

Cara untuk mengelola kasus-kasus ringan tendonitis di rumah meliputi:

  • Hentikan aktivitas apapun yang memicu rasa sakit.
  • Istirahat lokal – mencoba untuk menggunakan bagian tubuh yang terasa sakit hanya akan membuat gejala lebih buruk dan menunda penyembuhan. Saat gejala mereda, penggunaan normal harus dikejar, karena jumlah imobilisasi atau istirahat dapat memperburuk masalah.
  • Secara teratur menerapkan kompres es sebagai gejala (dalam beberapa hari pertama) ke daerah yang terkena untuk membantu mengurangi pembengkakan dan nyeri.

Carilah saran medis

Tendonitis parah atau berkelanjutan harus diselidiki oleh dokter Anda. Anda mungkin perlu perawatan medis profesional yang mencakup obat resep, atau gejala Anda dapat disebabkan oleh kondisi selain tendonitis. Sebagai contoh, Anda mungkin menderita arthritis, bursitis, infeksi atau patah tulang. Secara umum, jika gejala Anda tidak membaik setelah satu atau dua minggu pengobatan rumah, atau jika sakit parah atau melemahkan, dokter Anda. Sebagian besar kasus tendonitis sembuh sepenuhnya tanpa perlu untuk setiap masukan medis; Namun, jarang, tendonitis parah yang diobati dapat menyebabkan pecahnya tendon.

Advertisement

Diagnosis tendonitis

Dokter Anda mungkin menggunakan berbagai tes untuk mendiagnosa tendonitis, termasuk:

  • Riwayat kesehatan
  • pemeriksaan fisik
  • X-ray.

Pengobatan untuk tendonitis

Pilihan pengobatan untuk tendonitis mungkin termasuk:

  • penguatan latihan
  • latihan peregangan
  • saran menurunkan berat badan, jika perlu
  • Penggunaan padding, splints atau sling untuk membantu melumpuhkan sendi yang terkena
  • suntikan kortikosteroid
  • pengobatan USG
  • Dalam kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki tendon.

Strategi pengurangan risiko

Saran untuk mengurangi risiko tendonitis meliputi:

  • Menurunkan kelebihan lemak tubuh, jika perlu.
  • Pastikan untuk benar-benar pemanasan dan pendinginan sebelum dan setelah berolahraga.
  • Sertakan secara lambat, peregangan berkelanjutan pada latihan rutin Anda.
  • Pastikan Anda mempertahankan bentuk yang baik ketika berpartisipasi dalam olahraga yang Anda pilih atau latihan dan menahan diri untuk memaksakan diri terlalu turun dan terlalu cepat.
  • Mengurangi resiko overtraining dengan berpartisipasi dalam berbagai latihan dan olahraga, tidak hanya satu atau dua.
  • Kenakan alas kaki yang tepat untuk olahraga Anda.
  • Ketegangan pada tendon yang disebabkan oleh kaki membungkuk atau kaki datar (misalnya) dapat berkurang dengan penggunaan sisipan sepatu profesional (orthoses) – lihat podiatrist Anda untuk informasi lebih lanjut dan saran.
  • Mengatur ulang jadwal kerja workstation atau kerja harian Anda untuk menghindari jangka waktu kegiatan pengguna yang sama (seperti mengetik pada keyboard atau menggunakan palu).

Hal yang perlu diingat

  • Tendon adalah pita jaringan ikat yang kuat yang menempel otot ke tulang.
  • Tendonitis adalah peradangan tendon; gejala termasuk rasa sakit dan pembengkakan.
  • Lokasi umum termasuk bahu, pergelangan tangan, lutut, tulang kering dan tumit.
  • Istirahat adalah langkah yang bijaksana. Jangan ‘bekerja melalui’ bagian yang rasa sakit – itu hanya akan membuat gejala lebih buruk dan menunda penyembuhan.
  • Tendonitis biasanya sembuh dengan sendirinya, tanpa intervensi medis.
  • Tendonitis Parah atau berkelanjutan harus diselidiki oleh dokter Anda.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.