Pengertian Sitosin

Sitosin adalah salah satu dari empat basa utama yang ditemukan dalam DNA (asam deoksiribonukleat) dan RNA (ribonucleic acid), bersama dengan adenin, guanin, dan timin. Sitosin adalah salah satu dari 5 basa nitrogen yang melekat pada gula 5 karbon, pentosa dan gugus fosfat untuk membuat nukleotida.

Advertisement

Nukleotida adalah molekul kompleks yang merupakan blok bangunan untuk DNA dan RNA. Setiap nukleotida memiliki tiga bagian-gula lima karbon, gugus fosfat dan basa organik. Ada 2 variasi gula, tergantung pada apakah nukleotida dalam molekul DNA atau RNA.

Salah satu dari lima basa organik yang berbeda dapat melekat pada setiap nukleotida-adenin, sitosin, guanin, timin atau urasil. Sitosin, guanin dan adenin ditemukan di kedua molekul RNA dan DNA, sedangkan timin hanya pada DNA dan urasil hanya pada RNA.

Artikel berikut akan mengulas:

  1. Bagaimana Sejarah Sitosin?
  2. Bagaimana pembagian basa?
  3. Apa itu pasangan basa?
  4. Apa arti penting dari pasangan basa spesifik?
  5. Bagaimana struktur mempengaruhi ikatan basa?
  6. Apa urutan basa bertanggung jawab?

Bagaimana Sejarah Sitosin?

Sitosin ditemukan oleh Albrecht Kossel pada tahun 1894 ketika dihidrolisis dari jaringan betis timus (organ khusus dari sistem kekebalan tubuh). Hidrolisis adalah reaksi kimia di mana molekul-molekul air terpecah menjadi ion hidrogen (H +) dan ion hidroksida (OH-). Sebuah Struktur diusulkan pada tahun 1903, dan disintesis dan dengan demikian dikonfirmasi di laboratorium pada tahun yang sama.

Bagaimana Basa dibagi?

Basa dibagi menjadi dua kelompok yang berbeda. Kedua kelompok berbeda dalam struktur dasar mereka. Kedua basa disebut basa nitrogen sebagai cincin mengandung atom nitrogen dan karbon. Mereka adalah:

Advertisement
  • Basa Purin: Adenin dan guanin adalah basa purin. Basa purin terdiri dari dua cincin atom. Purin adalah senyawa organik heterosiklik. Senyawa heterosiklik adalah senyawa yang memiliki atom setidaknya dua elemen yang berbeda sebagai anggota cincin nya.
  • Basa Pirimidin: Timin dan urasil adalah basa pirimidin. Basa pirimidin terdiri dari hanya satu cincin. Pirimidin juga merupakan senyawa organik heterosiklik yang mengandung atom nitrogen 2 di posisi 1 dan 3 cincin dengan enam anggota.

Apa itu Pasangan basa?

Basa selalu berpasangan dengan satu basa lainnya. Basa Purin  berikatan dengan hanya basa pirimidin. Basa purin tidak pernah ikatan dengan basa purin lain dan basa pirimidin tidak pernah berikatan dengan basa pirimidin lainnya. Secara khusus, sitosin selalu berpasangan dengan guanin dan adenin berpasangan dengan timin atau urasil, tergantung pada apakah dalam molekul DNA atau RNA. Pasangan ini dikenal sebagai “pasangan basa spesifik”.

pasangan basa

Apa arti penting dari pasangan basa spesifik?

Pasangan basa tertentu membuat molekul lebih banyak dan bahkan stabil. Dengan memiliki basa purin hanya berikatan dengan basa pirimidin, jarak antara 2 untai molekul DNA akan seragam, seperti cincin ganda dan cincin tunggal. Jika basa purin adalah untuk ikatan dengan basa purin lain, hasilnya akan menjadi cincin ganda terikat pada cincin ganda. Jika basa pirimidin adalah untuk ikatan dengan basis pirimidin lain, cincin tunggal akan terikat pada cincin tunggal. Jika hal ini terjadi, struktur molekul DNA tidak akan bahkan, itu akan menekuk dan keluar tergantung pada apa basa yang dipasangkan.

Bagaimana struktur mempengaruhi ikatan basa?

Pasangan yang spesifik ditentukan oleh struktur masing-masing basa. Struktur mempengaruhi seberapa baik ikatan basa bersama-sama dan jumlah ikatan hidrogen yang terbentuk. Ketika  sitosin berikatan dengan guanin, tiga ikatan hidrogen terbentuk antara dua basa tersebut. Di sisi lain, ketika ikatan adenin dengan timin atau urasil, hanya dua ikatan hidrogen terbentuk. Hanya ini pasangan basa yang mampu membentuk ikatan hidrogen yang dibutuhkan dalam molekul DNA.

Apa urutan basa bertanggung jawab?

Urutan basa sepanjang molekul DNA membentuk kode untuk menginstruksikan sel untuk membuat protein tertentu, atau gen. Tiga kode basa untuk asam amino tertentu, sebagai bahan penyusun bangunan protein. Urutan menemukan apakah asam amino yang akan bergabung dalam kerangka. Sebuah protein dalam sel memutuskan struktur sel dan fungsi, sehingga basa nitrogen membawa kode genetik untuk Anda.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.