Pengertian Reproduksi generatif

Reproduksi seksual adalah metode untuk menghasilkan organisme individu baru dengan menggabungkan gen dari kedua orang tuanya. Sebuah sperma dan telur menyatu selama pembuahan, dan genom mereka bergabung dalam zigot baru.

Advertisement

Sperma yang berukuran kecil dan mengandung lebih sedikit dari gen sang ayah. Telur berukuran besar dan mengandung gen ibu dan semua komponen seluler yang diperlukan untuk pengembangan awal dan nutrisi embrio. Reproduksi generatif tersebar luas di hampir semua kelompok organisme multiseluler, tetapi alasan bagi evolusi dan prevalensi tidak dikenal.

Fertilisasi

Banyak pengetahuan ilmiah tentang langkah-langkah fertilisasi berasal dari pengamatan pada landak laut dan invertebrata laut lainnya. Pada hewan ini, sel sperma yang menyentuh mantel jelly yang mengelilingi telur bereaksi dengan karbohidrat besar dalam jeli.

Karbohidrat ini menyebabkan sperma untuk melepaskan protein – enzim pencernaan yang mengikis jalan melalui mantel jelly dan mendorong sperma untuk menggali ke dalam telur. Setelah sperma mencapai permukaan telur, protein yang disebut bindin pada membran sperma menempel pada molekul reseptor pada membran telur. Setelah melekat, sel telur dan membran sperma menyatu dan fertilisasi pun selesai.

Fertilisasi biasanya harus melibatkan hanya satu telur dan satu sperma. Penggabungan sperma tambahan dicegah dengan perubahan tegangan listrik dari membran sel telur dalam satu atau dua detik setelah penyatuan sperma pertama dengan itu. Perubahan dalam tegangan hasil dari ion natrium bergerak ke dalam sitoplasma telur, tapi bagaimana mencegah sperma tambahan menyatu dengan yang tidak dikenal. Beberapa fertilisasi lebih lanjut dicegah dengan reaksi kimia yang mengubah penerimaan dari lapisan luar telur.

Fertilisasi sukses harus melibatkan gamet (sperma dan sel telur) dari spesies yang sama. Dalam banyak hewan dengan fertilisasi internal, perilaku pacaran dan anatomi reproduksi mencegah pembuahan antara spesies. Dalam beberapa hewan dengan fertilisasi eksternal (seperti invertebrata laut yang melepaskan gamet mereka ke dalam air di sekitar mereka), fertilisasi melibatkan interaksi kimia spesies yang spesifik.

Advertisement

Reproduksi generatif Pria dan Wanita

Karena gamet mereka yang langka dan mahal untuk memproduksi, perempuan menderita konsekuensi yang lebih besar kawin dengan spesies yang salah atau dengan pasangan berkualitas rendah daripada laki-laki. Perbedaan antara kedua jenis kelamin memaksakan tekanan selektif yang berbeda pada pria dan wanita. Wanita biasanya meningkatkan kebugaran evolusi mereka (jumlah hidup keturunan) dengan kawin dengan laki-laki berkualitas tinggi.

Pasangan katak ini punya banyak waktu mengumpulkan energi, melakukan reproduksi seksual, bertukar materi genetik dan merawat anak muda mereka
Pasangan katak ini punya banyak waktu mengumpulkan energi, melakukan reproduksi generatif, bertukar materi genetik dan merawat anak muda mereka

Pria biasanya meningkatkan kebugaran mereka dengan sering kawin untuk meningkatkan kemungkinan bahwa sperma mereka akan bertemu dengan telur yang langka. Akibatnya, perempuan sering berevolusi mekanisme untuk memilih ayah dari anak-anak mereka, sementara laki-laki sering berevolusi mekanisme untuk mendapatkan akses ke wanita dan telurnya.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.