Pengertian Penalaran induktif dalam Ilmu

Pria dalam foto ini adalah seorang detektif polisi. Dia memeriksa dan mengumpulkan petunjuk yang dapat membantu memecahkan kejahatan. Berdasarkan semua petunjuk ia menemukan, ia mungkin dapat menyimpulkan siapa yang melakukan kejahatan.

Advertisement

Mencari ilmu mirip dengan memecahkan masalah kejahatan. Hal ini juga melibatkan pengumpulan bukti dan menarik kesimpulan. Baik memecahkan kejahatan dan mencari ilmu menggunakan penalaran induktif.polisi

Apa itu Penalaran induktif?

Penalaran induktif adalah proses menarik kesimpulan umum berdasarkan banyak petunjuk, atau potongan bukti. Banyak kejahatan yang diselesaikan dengan menggunakan penalaran induktif. Itu juga merupakan ciri khas dari ilmu pengetahuan dan dasar metode ilmiah.

Q: Bagaimana mungkin detektif polisi digambarkan di atas menggunakan penalaran induktif untuk memecahkan kejahatan?

A: detektif mungkin mengumpulkan petunjuk yang memberikan bukti tentang identitas orang yang melakukan kejahatan. Misalnya, ia mungkin menemukan sidik jari atau bukti lain yang ditinggalkan oleh pelaku. Detektif akhirnya mungkin menemukan cukup petunjuk untuk dapat menyimpulkan identitas tersangka yang paling mungkin.

sidik jari

Advertisement

Penalaran induktif dalam Ilmu

Contoh sederhana akan membantu Anda memahami bagaimana penalaran induktif bekerja dalam ilmu. Misalkan Anda dibesarkan di sebuah planet bernama Quim, di mana tidak ada gravitasi. Bahkan, anggap Anda sudah pernah mendengar tentang gravitasi. Anda melakukan perjalanan ke Bumi (pada program pertukaran mahasiswa) dan segera melihat hal-hal yang sangat berbeda di sini daripada di planet tempat rumah Anda.

Untuk satu hal, ketika Anda melangkah keluar dari pesawat ruang angkasa Anda, Anda jatuh langsung ke tanah. Kemudian, ketika Anda melepaskan perangkat komunikasi Anda, itu jatuh ke tanah juga. Di planet Quim, tidak pernah jatuh ke tanah. Misalnya, jika Anda telah melepaskan perangkat komunikasi Anda kembali ke rumah, itu hanya akan tinggal di tempat dengan menggantung di atas Anda.

Anda akan melihat bahwa segala sesuatu yang Anda melepaskan jatuh ke tanah. Dengan menggunakan penalaran induktif, Anda dapat menyimpulkan bahwa semua benda akan jatuh ke tanah di Bumi.

Kemudian, Anda membuat pengamatan digambarkan (Gambar di bawah). Anda melihat benda bulat naik ke langit, dan bukan jatuh ke tanah seperti yang Anda harapkan. Jelas, meskipun kesimpulan pertama Anda berdasarkan banyak potongan bukti adalah salah. Anda perlu untuk mengumpulkan lebih banyak bukti untuk sampai ke sebuah kesimpulan yang menjelaskan semua pengamatan Anda.

balon

Bukti bahwa tidak semua jatuh ke tanah di Bumi.

Q: Apa kesimpulan yang mungkin Anda gambarkan berdasarkan bukti tambahan dari balon yang naik bukan jatuh?

A: Dengan bukti lain ini dan, Anda mungkin menyimpulkan bahwa benda berat daripada udara jatuh ke tanah tapi benda ringan dari udara tidak.

Batas Penalaran Induktif

Penalaran induktif tidak dapat memecahkan kejahatan atau sampai pada kesimpulan ilmiah yang benar dengan kepastian 100 persen. Itu selalu mungkin bahwa beberapa bagian dari bukti masih harus ditemukan yang akan membantah kesimpulan. Itu sebabnya juri di pengadilan diminta untuk memutuskan apakah terdakwa bersalah “tanpa keraguan” -bukan tanpa sedikit pun keraguan. Demikian pula, teori ilmiah tidak pernah benar-benar terbukti secara meyakinkan untuk menjadi kenyataan. Namun, hal itu dapat didukung oleh bukti begitu banyak bahwa itu diterima “tanpa keraguan.”

Ringkasan

Penalaran induktif adalah proses menarik kesimpulan umum berdasarkan banyak bukti. Jenis penalaran ini adalah dasar dari metode ilmiah. Dalam ilmu, penalaran induktif digunakan untuk menarik kesimpulan umum dari bukti. Kesimpulan berubah jika diperlukan untuk menjelaskan bukti baru setelah tersedia. Penalaran induktif tidak dapat membuktikan secara meyakinkan bahwa ide ini benar, tetapi dapat menyebabkan kesimpulan yang sangat mungkin untuk menjadi kenyataan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.