Pengertian homozigot

Untuk mengetahui tentang homozigot, maka perlu untuk mengetahui tentang zigositas. Zigositas mengacu pada kesamaan gen untuk suatu sifat (karakteristik yang diwariskan) pada suatu organisme. Jika kedua gen adalah sama, organisme ini adalah 'homozigot' untuk sifat tersebut.

Advertisement

Jika kedua gen ini berbeda, organisme ini disebut ‘Heterozigot’. Jika satu gen yang hilang, itu adalah ‘hemizigot’. Jika kedua gen yang hilang, itu adalah ‘Nullizygous’. Organisme diploid adalah organisme yang memiliki 2 set kromosom sama yang memiliki gen yang sama pada masing-masing 2 set kromosom mereka; kecuali urutan gen ini mungkin berbeda antara 2 kromosom dalam pasangan yang cocok dan beberapa kromosom dapat tidak cocok sebagai bagian dari sistem determinasi seks.

Urutan DNA dari gen biasanya bervariasi untuk tiap individu. Variasi tersebut disebut “alel”. Pada organisme diploid, satu alel diwariskan dari induk jantan dan satu dibentuk oleh induk betina. Zigositas adalah deskripsi dari apakah mereka 2 alel memiliki urutan DNA yang sama atau berbeda.

Jenis Zigositas

Kata-kata homozigot, heterozigot dan hemizigot digunakan untuk menggambarkan genotipe organisme diploid. organisme diploid bereproduksi secara seksual seperti manusia. Mereka digambarkan sebagai berikut.

Homozigot adalah sel atau organisme yang memiliki alel identik pada kedua kromosom homolog. Kromosom homolog serupa dalam bentuk dan isi. Sel atau organisme tersebut disebut “Homozigot”. Organisme yang berkembang biak selalu homozigot untuk sifat-sifat yang akan diteruskan secara konstan. Seorang individu yang homozigot dominan untuk sifat tertentu membawa 2 salinan alel yang mengkode sifat dominan. Alel ini, sering disebut “alel dominan”, biasanya diwakili oleh huruf besar (seperti “P” untuk alel dominan yang memproduksi bunga ungu pada tanaman kacang).

Dominasi dalam genetika adalah hubungan antara 2 bentuk varian (alel) dari gen tunggal, di mana salah satu alel menutupi ekspresi mempengaruhi beberapa sifat yang lain. Ketika suatu organisme adalah homozigot dominan untuk sifat tertentu, genotipe diwakili oleh dua kali lipat dari simbol untuk sifat itu, seperti “PP”. Seseorang yang homozigot dominan untuk sifat seperti mata cokelat akan memiliki anak bermata cokelat karena hanya satu salinan dari sifat dominan diperlukan untuk sifat yang akan diungkapkan.

Advertisement

Seorang individu yang homozigot resesif untuk sifat tertentu membawa 2 salinan alel yang mengkode sifat resesif. Alel ini, sering kenal sebagai ” alel resesif “, biasanya diwakili oleh bentuk huruf kecil, dengan mengacu pada contoh di atas maka di tulis “p” untuk alel resesif yang memproduksi bunga putih pada tanaman kacang. Genotipe dari suatu organisme dengan sifat homozigot resesif dilambangkan dengan dua kali lipat dari huruf itu, seperti, “pp”. Orang dengan mata biru adalah contoh dari resesif homozigot. Seseorang dengan mata biru akan meneruskan gen pada keturunannya, tapi anak nya belum tentu memiliki mata biru kecuali anak mewarisi gen bermata biru dari orangtua lainnya juga.

Heterozigot: Organisme diploid heterozigot ketika sel-sel yang mengandung 2 alel yang berbeda dari gen. Genotipe heterozigot diwakili oleh huruf kapital (mewakili alel dominan) dan huruf kecil (mewakili alel resesif), seperti “Rr” atau “Ss”. Huruf kapital biasanya tertulis pertama.homozigot

Hemizigot: kromosom diploid adalah hemizigot ketika hanya satu salinan yang hadir. Sel atau organisme ini dikenal sebagai “hemizigot”. Hal ini diamati ketika satu salinan gen dihapus. Lebah madu jantan adalah organisme yang sepenuhnya hemizigot. Mereka berkembang dari telur yang tidak dibuahi dan seluruh genom mereka haploid, tidak seperti lebah madu betina yang diploid.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.