Pengertian Daur karbon

Pembakaran bahan bakar fosil, seperti minyak, melepaskan karbon ke atmosfer. Karbon ini harus berputar- dihapus dari atmosfer - kembali ke organisme hidup, atau tetap di atmosfer. Peningkatan karbon di atmosfer berkontribusi terhadap efek rumah kaca di bumi.

Advertisement

Pengertian Daur Karbon

Sama seperti “siklus air” menggambarkan transfer molekul air antara sungai, lautan, tanah dan atmosfer, “siklus karbon” mengacu pada aliran karbon melalui berbagai bagian dari sistem Bumi – termasuk udara dan tubuh tanaman dan hewan.

Siklus karbon adalah bagian alami dan tidak terpisahkan dari kehidupan di Bumi. Sebuah atom karbon yang tersimpan di rumput dapat beralih ke tubuh hewan yang memakan rumput. Ketika hewan mati, tubuhnya akan membusuk, dan atom karbon dapat bergabung dengan oksigen membentuk CO 2 di udara.

Dari sana mungkin akan diambil oleh pohon dalam proses fotosintesis dan digunakan sebagai sebuah bahan penyusun bangunan pada cabang atau batang, atau diserap oleh lautan. Dan seterusnya.

Meskipun arus dasar dari siklus karbon tidak berubah secara signifikan, pada abad terakhir ini manusia telah meningkatkan jumlah CO 2 di udara dengan mengambil karbon yang telah terkunci di dalam tanah selama jutaan tahun – dalam bentuk minyak, batubara dan gas – dan melepaskannya ke atmosfer oleh pembakaran bahan bakar tersebut. Ada bukti kuat bahwa hal ini menyebabkan pemanasan global.

Dimana karbon tersimpan

Air yang mengalir perlahan-lahan dapat melarutkan karbon dalam batuan sedimen. Sebagian besar karbon ini berakhir di laut. Laut dalam dapat menyimpan karbon selama ribuan tahun atau lebih. Batuan sedimen dan laut merupakan reservoir utama dari karbon yang tersimpan. Karbon juga disimpan untuk waktu yang panjang di atmosfer, dalam organisme hidup, dan sebagai endapan bahan bakar fosil. Ini semua adalah bagian dari siklus karbon, yang ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Advertisement

Mengapa daur ulang karbon adalah penting? Ingat karbon yang merupakan hal terpenting dalam senyawa organik, senyawa yang diperlukan bagi kehidupan. Tapi apakah organisme membuat karbon mereka sendiri? Apakah mereka memiliki gen yang mengkode protein yang diperlukan untuk membuat karbon? Tidak. Bahkan, tidak ada gen tersebut. Karbon harus didaur ulang dari organisme hidup lainnya, dari karbon di atmosfer, dan dari karbon di bagian lain dari biosfer.

Karbon di Atmosfer

Meskipun karbon dapat ditemukan di laut air, batu dan sedimen dan bagian lain dari biosfer, atmosfer mungkin reservoir yang paling dikenal dari karbon. Karbon terjadi dalam berbagai bentuk di berbagai bagian dari siklus karbon. Beberapa bentuk yang berbeda di mana muncul karbon dijelaskan pada Tabel di bawah ini. KUNCI: C = Karbon, O = Oksigen, H = Hidrogen

Daur karbon
Daur Karbon. Karbon bergerak dari satu reservoar ke yang lain dalam siklus karbon. Apa peran organisme yang dimainkan dalam siklus ini?
Bentuk karbon Rumus kimia Keadaan Reservoir utama
Karbon dioksida CO 2 Gas Atmosfir
asam karbonat H 2 CO 3 Cair Samudra
Ion bikarbonat HCO 3 Cair (ion terlarut) samudra
senyawa organik Contoh: C 6 H 12 O 6 (Glukosa), CH 4 (Metana) Padat Gas Sedimen Organik Biosfer (Bahan Bakar Fosil)
senyawa organik lainnya Contoh : CaCO 3 (kalsium karbonat), CaMg(CO 3 ) 2 (kalsium Magnesium karbonat) Padat padat Batu Endapan, Kerang

Siklus karbon berlansung cepat antara organisme dan atmosfer. Di atmosfer, karbon ada terutama dalam bentuk karbon dioksida (CO2). Siklus karbon dioksida melalui atmosfer oleh beberapa proses yang berbeda, termasuk yang tercantum di bawah ini.

  • Organisme hidup melepaskan karbon dioksida sebagai produk sampingan dari respirasi selular.
  • Fotosintesis menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer dan menggunakannya untuk membuat senyawa organik.
  • Karbon dioksida yang dilepaskan ketika organisme mati dan bahan organik lainnya membusuk.
  • Pembakaran bahan organik, seperti bahan bakar fosil, melepaskan karbon dioksida.
  • Siklus karbon yang jauh lebih lambat melalui proses geologi seperti sedimentasi.
  • Karbon dapat disimpan dalam batuan sedimen selama jutaan tahun.
  • Ketika gunung berapi meletus, mereka melepaskan karbon dioksida yang disimpan dalam mantel.
  • Karbon dioksida dilepaskan ketika kapur dipanaskan selama produksi semen.
  • Samudera air akan melepaskan karbon dioksida terlarut ke atmosfer ketika temperatur air naik.
  • Karbon dioksida juga dihapus ketika air laut dingin dan larut lebih banyak karbon dioksida dari udara.

Karena kegiatan manusia, ada lebih banyak karbon dioksida di atmosfer saat ini daripada ratusan ribu tahun di masa lalu. Pembakaran bahan bakar fosil dan telah melepaskan sejumlah besar karbon dioksida ke atmosfer. Penebangan hutan dan pembukaan lahan juga meningkatkan karbon dioksida ke atmosfer karena kegiatan ini mengurangi jumlah organisme autotrof yang menggunakan karbon dioksida dalam fotosintesis. Selain itu, pembukaan hutan sering melibatkan pembakaran, yang melepaskan karbon dioksida yang sebelumnya disimpan dalam autotrof.

Ringkasan

Karbon harus didaur ulang melalui organisme hidup atau tetap di atmosfer. Siklus karbon cepat antara organisme dan atmosfer. Akibat aktivitas manusia, ada lebih banyak karbon dioksida di atmosfer saat ini daripada ratusan ribu tahun di masa lalu.

Advertisement

One thought on “Pengertian Daur karbon

Leave a Reply

Your email address will not be published.