Penentuan jenis kelamin pada Mamalia

Perkembangan sistem reproduksi merupakan proses yang kompleks mengandalkan berbagai sistem dan kondisi untuk memastikan struktur yang tepat dapat terbentuk dan laju perkembangan dapat dipertahankan dalam embrio.

Advertisement

Ada beberapa kriteria penting yang menentukan perkembangan sistem reproduksi yang tepat; jenis kelamin genetik yang menentukan jenis kelamin embrio, jenis kelamin gonad dan jenis kelamin fenotipik yang baik menentukan diferensiasi jenis kelami.

Jenis kelamin genetik menentukan jenis kelamin gonad yang pada gilirannya menentukan fenotip jenis kelamin. Penentuan jenis kelamin berkaitan dengan proses genetik atau lingkungan yang menentukan jenis kelamin individu sementara diferensiasi jenis kelami merupakan perkembangan dari genitalia internal dan eksternal.

Bagaimana Penentuan jenis kelamin pada Mamalia

Pada mamalia jantan adalah spesies heterogamet (kromosom XY) dan betina adalah spesies homogamet (kromosom XX) dan ini adalah tahap pertama dalam perkembangan sistem reproduksi.

Tahap ini terjadi pada zigot dan gen pada kromosom Y yang mengatur perkembangan gonad terhadap fenotip jantan. Oleh karena kromosom Y harus hadir untuk perkembangan jenis kelamin laki-laki, terlepas dari jumlah kromosom X. Setiap kromosom Y mengandung Sex Determining Region (SRY) dan testis harus hadir untuk pembentukan karakteristik jantan. Hormon jenis kelamin yang diproduksi oleh gonad yang berkembang mempengaruhi perkembangan lebih lanjut dari organ reproduksi dan sistem saraf dan karena itu penting.

Perkembangan janin pada mamalia terjadi dalam lingkungan yang sangat hormonal dengan konsentrasi yang relatif tinggi estrogen dan progesteron dan karena selama tahap awal perkembangan embrio gonad harus menghasilkan testosteron dan molekul sinyal perkembangan lainnya agar testis dapat berkembang.

Advertisement

Jika tidak ada testosteron yang diproduksi, organ reproduksi akan mengambil karakteristik perempuan sebagai default. Kelainan dapat terjadi jika gonad dalam genetik jantan tidak menghasilkan tingkat testosteron yang cukup.

Perkembangan genital dipengaruhi testosteron karena itu menginduksi penis dan skrotum untuk berkembang. Testosteron diubah menjadi dihidrotestosteron yang merupakan molekul sinyal yang bertanggung jawab atas penampilan eksternal dari penis dan skrotum. Tidak adanya testosteron mengakibatkan perkembangan klitoris, labia dan vagina.

Leave a Reply

Your email address will not be published.