Osmosis dan Sel Struktur

Osmosis adalah pergerakan acak tetapi terarah molekul air bebas dari tempat-tempat di mana ada banyak dari mereka ke tempat-tempat di mana ada lebih sedikit. Molekul air bebas bebas bergerak di sekitarnya, karena mereka tidak sibuk memisahkan ion garam atau molekul lain.

Advertisement

Garam meja akan larut dalam air karena molekul air mengelilingi dan memisahkan ion garam, mencegah mereka tidak bergabung menjadi kristal padat. Pergerakan molekul air bebas masuk dan keluar dari sel dapat secara dramatis mengubah bentuknya.

Tonisitas dari larutan

Tonisitas dapat menjadi topik yang membingungkan bagi mahasiswa biologi. Hal ini mengacu pada rasa asin dari cairan yang berada di luar sel. Kebingungan berasal dari fakta bahwa sel juga memiliki garam di dalamnya. Ada tiga kondisi tonisitas: hipertonik, isotonik dan hipotonik.

Ini membantu untuk diingat bahwa setiap kondisi menggambarkan rasa asin dari luar cairan sel dalam kaitannya dengan cairan di dalam sel. Tonik adalah obat yang seseorang minum untuk membuat diri mereka merasa lebih baik. Jadi, cara mudah mengingat hipertonik itu, isotonik dan hipotonik lihatlah tonik, bukan sel, dan bayangkan diri Anda memegang secangkir obat tonik – itu adalah di luar dari tubuh Anda, seperti tonik berada di luar sel.

Larutan isotonik

Cairan isotonik memiliki jumlah garam yang sama di bagian dalam dengan sel yang terendam dalam cairan. Karena ada jumlah yang sama garam di luar sel dengan di dalam sel, jumlah yang sama dari molekul air bebas mengalir ke dalam sel seperti yang mereka lakukan keluar dari sel. Hasilnya adalah bahwa sel tidak berubah bentuk. Kondisi isotonik dikatakan memiliki ada gerakan bersih air di atau keluar dari sel, tapi ini tidak berarti bahwa molekul air berhenti bergerak masuk dan keluar – mereka terus-menerus bergerak masuk dan keluar.

Larutan hipertonik

Sebuah cairan hipertonik memiliki lebih banyak garam di dalamnya daripada didalam sel. Karena molekul air bebas disekitarnya dan memisahkan kristal garam, air dari dalam sel akan mengalir keluar. Akan ada gerakan bersih air keluar dari sel, karena molekul air bebas yang meninggalkan sel akan menjadi “sibuk” molekul air yang mengelilingi garam di bagian luar sel. Mereka “kesibukan” mencegah mereka tidak kembali ke dalam sel. Larutan hipertonik menyebabkan sel untuk berubah bentuk dengan mengerut.

Advertisement

Larutan hipotonik

Sebuah cairan hipotonik memiliki lebih sedikit garam di dalamnya daripada di dalam sel. Dalam kondisi ini, molekul air bebas akan bergerak dari cairan hipotonik ke dalam sel. Sekali di dalam, molekul air bebas akan bertemu molekul garam dan menjadi sibuk di sekitar mereka. Kesibukan ini membuat molekul air meninggalkan sel. Dengan demikian, ada gerakan bersih, atau masuknya, molekul air ke dalam sel. Hal ini menyebabkan sel membengkak atau mungkin meledak.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.