Macam-macam Leukosit dan fungsinya

Apa itu Leukosit? Juga disebut sel darah putih, Leukosit adalah komponen darah yang penting dan juga memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Ada beberapa jenis leukosit, masing-masing memiliki fungsi tertentu dalam tubuh Anda.

Advertisement

Jika Anda memiliki jumlah tinggi leukosit dalam darah Anda, itu bisa menjadi indikasi adanya penyakit yang mendasari atau infeksi. Demikian juga, ketika Anda memiliki jumlah rendah (leukopenia), itu bisa menjadi indikator beberapa masalah medis. Leukosit dapat dipecah menjadi dua jenis utama yaitu: agranulosit dan granulosit.

1. Agranulosit

Agranulosit dapat dipecah dalam limfosit membuat sekitar 20-40 persen dari seluruh jumlah leukosit. Ini mencakup sel, sel B, Monosit dan sel-sel pembunuh alami. Agranulosit membran selnya tidak memiliki butiran. Monosit merupakan sekitar 2-9 persen dari jumlah leukosit yang telah dirancang untuk memberikan limfosit antigen sehingga sistem kekebalan tubuh dapat dirangsang. Sel-sel pada akhirnya matang dan menjadi makrofag yakni leukosit khusus yang menetralisir bahan asing dengan menelan.

2. Granulosit

Granulosit terdiri dari tiga jenis yaitu Neutrofil, Eosinofil dan Basofil. Granulosit mengandung butiran bahan kecil di membran sel. Granul yang dirilis untuk membunuh jamur, bakteri dan setiap penyerbu lainnya.

Eosinofil telah dirancang dengan cara yang memungkinkan mereka untuk menyerang semua parasit. Mereka juga memiliki peran ketika masuk ke reaksi alergi. Neutrofil menargetkan jamur dan bakteri, sedangkan Basofil memiliki jangkauan dalam merespon kekebalan tubuh. Seseorang dianggap memiliki tingkat normal leukosit jika memiliki 50-60 persen Neutrofil, Eosinofil 1-4 persen dan Basofil kurang dari dua persen.

Leukosit dalam Urin

Sistem kemih Anda terdiri dari kandung kemih, uretra, ginjal dan ureter. Jika hasil analisis (urinalisis) dibuat dan leukosit bisa terdeteksi dalam urin Anda tanpa jejak nitrat, itu bisa menjadi indikasi bahwa Anda memiliki infeksi sistem kemih.

Advertisement

Tingkat leukosit normal dalam urin Anda harus sekitar 0-10lev / vl. Jika tingkat melampaui 20lev / vl, Anda memiliki masalah medis yang mendasari dan, karena itu, Anda memerlukan perhatian medis sesegera mungkin.

1 Gejala Leukosit dalam Urine

  • Darah dalam urin
  • Menggigil dan demam
  • Sering buang air kecil
  • Keruh, urin yang berbau busuk
  • Nyeri dan rasa terbakar saat buang air kecil
  • Lupus eritematosus sistemik atau tumor kandung kemih
  • radang ginjal

2. Penyebab Leukosit dalam Urin

Pengertian Leukosit dan Jenis Leukosit
Pengertian Leukosit dan Jenis Leukosit
  • Infeksi kandung kemih. Juga disebut sistitis (peradangan ureter dan saluran kemih) menyebabkan adanya leukosit dalam urin Anda.
  • Infeksi Ginjal. Saat pielonefritis tersebut dapat meningkatkan jumlah leukosit dalam urin Anda. Ini adalah infeksi yang terjadi pada saluran kemih Anda kemudian menyebar ke ginjal Anda. Namun, orang yang sistem kekebalan tubuh lemah adalah orang-orang berisiko memiliki infeksi ginjal dan mereka yang telah menggunakan kateter urin untuk jangka waktu yang lama.
  • Penyumbatan Sistem Urinari. Hal ini dapat menyebabkan hematuria yang adanya darah dalam urin Anda. Obstruksi pemindaian disebabkan oleh batu, kandung kemih / ginjal, pelvis tumor, benda asing yang tidak perlu atau hipertrofi prostat pada saluran kemih Anda.
  • Kehamilan. Jika Anda sedang hamil, menemukan leukosit dan protein dalam urin Anda adalah kejadian normal dan tidak harus menjamin khawatir. Namun, jika kehadiran dua zat ini terus berlanjut dan lebih dari beberapa jejak dalam urin Anda, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter Anda sehingga mereka dapat mengetahui apakah Anda memiliki infeksi kandung kemih.
  • Penyebab lain. Selama hubungan seksual, bakteri mungkin akan di uretra maka keberadaan leukosit dalam urin Anda. Anda juga dapat menemukan leukosit dalam urin Anda ketika Anda menahan kencing dalam terlalu lama. Kandung kemih menjadi kewalahan dan menjadi lemah, sehingga tidak dapat mengosongkan sendiri. Urin yang tersisa dapat menyebabkan pembentukan bakteri sehingga menyebabkan kandung kemih atau infeksi saluran kemih.

3. Pengobatan untuk Leukosit dalam Urin

  • Pengobatan untuk leukosit dalam urin tergantung pada penyebab infeksi. Antibiotik membersihkan infeksi dengan baik. Bila Anda juga menghindari situasi yang disebutkan, jika mungkin, Anda dapat mencegah mendapatkan infeksi saluran kemih dan jika penampilan ekstra sel darah putih dalam urin Anda untuk membasmi infeksi itu.
  • Jika infeksi mencapai tingkat ekstrim, mencari perhatian medis segera untuk mendapatkan perawatan yang diperlukan. Ada beberapa kasus di mana rumah sakit akan menjadi penting.

Gangguan Leukosit dan Penyakit

Fluktuasi dalam jumlah sel-sel darah dalam tubuh Anda menjadi risiko kesehatan yang besar bagi manusia. Memiliki jumlah sel darah putih yang terkuras dapat menunjukkan kemungkinan tertular infeksi yang parah, atau sistem kekebalan nya tidak mampu melawan. Pengobatan yang digunakan untuk kelainan jumlah leukosit sudah termasuk beberapa teknik yang berbeda.

  • AIDS. Ini adalah penyakit yang terjadi akibat infeksi leukosit oleh virus yang dikenal sebagai HIV. Virus HIV memasuki sel-sel tubuh Anda, membajak kegiatan dan kekuatan untuk menghasilkan lebih banyak virus sampai sel yang mati. Setelah sel telah meninggal, virus yang dihasilkan memasuki aliran darah Anda di mana mereka menginfeksi lebih banyak leukosit. Secara keseluruhan, jumlah leukosit Anda hancur atau berkurang, meninggalkan Anda dengan sistem kekebalan yang tidak berfungsi.
  • Leukemia. Ini adalah jenis kanker yang berkembang sebagai akibat dari sel darah putih Anda. Dalam kondisi normal, leukosit terbentuk di dalam sumsum tulang Anda sehingga menciptakan berbagai jenis sel darah. Dalam leukemia, sel-sel yang digunakan untuk membuat sel-sel darah bermutasi menciptakan banyak leukosit. Leukosit tidak dapat berfungsi secara normal, sehingga darah Anda akhirnya akan dibanjiri dengan kelebihan tapi leukosit tidak berguna.
  • Agranulositosis. Kondisi ini terjadi ketika darah Anda memiliki Neutrofil terbatas. Sel-sel yang bertanggung jawab untuk penciptaan darah menghasilkan Neutrofil terbatas, yang tidak memenuhi kebutuhan tubuh Anda. Hal ini, pada akhirnya, membuat sulit bagi tubuh Anda untuk melawan infeksi.
  • Neutropenia. Ini adalah kondisi dimana tubuh Anda memiliki terbatas Neutrofil. Neutrofil membantu tubuh Anda melawan infeksi jamur dan bakteri. Oleh karena itu, dengan sedikit jumlah Neutrofil, sistem kekebalan tubuh melemah sehingga membuatnya rentan terhadap serangan infeksi dan bakteri.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.