Langkah Transkripsi dari DNA ke RNA

Bagaimana sel menggunakan informasi dalam DNA-nya? Kata mentranskripsikan berarti '' untuk parafrase atau meringkas secara tertulis ''. Informasi dalam DNA ditranskripsi - atau diringkas - menjadi versi yang lebih kecil – yakni RNA - yang dapat digunakan oleh sel. Proses ini disebut transkripsi.

Advertisement

Transkripsi

Proses di mana sel membuat protein yang disebut sintesis protein. Ini sebenarnya terdiri dari dua proses: transkripsi dan translasi. Transkripsi terjadi pada nukleus. Menggunakan DNA sebagai template untuk membuat molekul RNA. RNA kemudian meninggalkan inti dan pergi ke ribosom dalam sitoplasma, di mana proses translasi terjadi.

Translasi adalah membaca kode genetik pada mRNA dan membuat protein. Transkripsi adalah bagian pertama dari dogma sentral biologi molekuler: DNA → RNA. Ini adalah transfer instruksi genetik dalam DNA ke RNA (mRNA).

Selama transkripsi, sehelai mRNA dibuat untuk melengkapi sebuah untai DNA. Gambar di bawah ini menunjukkan bagaimana hal ini terjadi.

Gambaran tentang Transkripsi
Gambaran tentang Transkripsi. Transkripsi menggunakan urutan basa dalam untai DNA untuk membuat untai komplementer mRNA. Triplet adalah kelompok tiga basa nukleotida berturut-turut dalam DNA. Kodon merupakan kelompok pelengkap dari basa pada mRNA.

Langkah Transkripsi

Transkripsi berlangsung dalam tiga langkah: inisiasi, elongasi, dan terminasi. Langkah-langkah diilustrasikan pada Gambar di bawah ini.

Langkah Transkripsi
Langkah Transkripsi. Transkripsi terjadi dalam tiga langkah – inisiasi, elongasi, dan terminasi – ditampilkan di sini.

Inisiasi adalah awal dari transkripsi. Hal ini terjadi ketika enzim polimerase RNA mengikat ke wilayah gen yang disebut promotor. Ini menandakan DNA untuk melepas sehingga enzim dapat ” membaca ” basa di salah satu untai DNA. Enzim ini sekarang siap untuk membuat untai mRNA dengan urutan komplementer basa.

Advertisement
  • Elongasi atau pemanjangan adalah penambahan nukleotida untuk untai mRNA. RNA polimerase membaca untai DNA yang dilepas dan membangun molekul mRNA, menggunakan pasangan basa komplementer. Ada waktu yang singkat selama proses ini ketika RNA yang baru terbentuk terikat dengan DNA yang terbuka. Selama proses ini, adenin (A) dalam DNA mengikat ke urasil (U) pada RNA tersebut.
  • Terminasi adalah akhir dari transkripsi, dan terjadi ketika RNA polimerase melintasi urutan gen stop (terminasi). Untai MRNA selesai, dan melepaskan dari DNA.

Pengolahan mRNA

Pada eukariota, mRNA yang baru belum siap untuk ditranslasi. Ini harus melalui proses tambahan sebelum meninggalkan inti. Ini mungkin termasuk splicing, editing, dan poliadenilasi. Proses ini mengubah mRNA dengan berbagai cara. Modifikasi tersebut memungkinkan gen tunggal yang akan digunakan untuk membuat lebih dari satu protein.

  • Splicing adalah menghilangkan intron dari mRNA (lihat Gambar di bawah). Intron merupakan daerah yang tidak mengkode untuk protein. mRNA lainnya hanya terdiri dari daerah yang mengkode untuk protein, yang disebut ekson. Ribonucleoproteins adalah nukleoprotein yang mengandung RNA. Ribonuklearprotein nuklir kecil yang terlibat dalam splicing pra- mRNA.
  • Editing mengubah beberapa nukleotida dalam mRNA. Misalnya, protein manusia yang disebut apoB, yang membantu transportasi lipid dalam darah, memiliki dua bentuk yang berbeda karena editing. Salah satu bentuknya adalah lebih kecil daripada yang lain karena editing menambah sinyal stop lebih awal pada mRNA.
  • Poliadenilasi adalah menambahkan “ekor” ke mRNA. Ekor terdiri dari serangkaian As (basa adenin). Ini menandai akhir dari mRNA. Hal ini juga terlibat dalam mengekspor mRNA dari inti. Selain itu, ekor melindungi mRNA dari enzim yang mungkin memecahnya.

Ringkasan

Transkripsi DNA adalah → RNA bagian dari dogma sentral biologi molekuler. Transkripsi terjadi di inti. Selama transkripsi, salinan mRNA dibuat yang melengkapi sebuah untai DNA. Pada eukariota, mRNA dapat dimodifikasi sebelum meninggalkan inti.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.