Jenis Sel T dan fungsinya

Sel T adalah jenis sel darah putih yang dikenal sebagai limfosit. Limfosit melindungi tubuh terhadap sel-sel kanker dan sel-sel yang telah terinfeksi oleh patogen, seperti bakteri dan virus. Limfosit sel T berkembang dari sel-sel induk dalam sumsum tulang.

Advertisement

Sel-sel ini T dewasa bermigrasi ke timus melalui darah. Timus adalah sistem kelenjar getah bening yang berfungsi terutama untuk mendorong perkembangan sel-sel matang T. Bahkan, “T” dalam limfosit sel T adalah singkatan dari timus.

Limfosit sel T yang diperlukan untuk kekebalan yang diperantarai sel, yang merupakan respon imun yang melibatkan aktivasi sel kekebalan tubuh untuk melawan infeksi. Sel T berfungsi secara aktif menghancurkan sel-sel yang terinfeksi, serta sinyal sel-sel kekebalan lainnya untuk berpartisipasi dalam respon imun.

Jenis Sel T

Sel T adalah salah satu dari tiga jenis utama limfosit. Jenis lain termasuk sel B dan sel-sel natural killer. Limfosit sel T berbeda dari sel B dan sel-sel pembunuh alami dalam hal mereka memiliki protein yang disebut reseptor sel-T yang mendiami membran sel mereka.

Reseptor sel-T yang mampu mengenali berbagai jenis antigen spesifik (zat yang menimbulkan reaksi kebal). Tidak seperti sel B, sel T tidak memanfaatkan antibodi untuk melawan kuman.

Ada beberapa jenis limfosit sel T, masing-masing dengan fungsi tertentu dalam sistem kekebalan tubuh. Jenis sel T umum termasuk:

Advertisement
  • Sel T sitotoksik (juga disebut sel CD8 + T) – terlibat dalam penghancuran langsung sel-sel yang telah menjadi kanker atau terinfeksi virus. Sel T sitotoksik mengandung butiran (kantung yang berisi enzim pencernaan atau zat kimia lainnya) sehingga mereka memanfaatkan menyebabkan sel target untuk pecah dalam proses yang disebut apoptosis. Sel T ini juga penyebab penolakan organ transplantasi. Sel T menyerang jaringan organ asing saat organ transplantasi diidentifikasi sebagai jaringan yang terinfeksi.
  • Sel T pembantu (juga disebut sel CD4 + T) – mempercepat produksi antibodi oleh sel B dan juga menghasilkan zat-zat yang mengaktifkan sel T sitotoksik dan sel-sel darah putih yang dikenal sebagai makrofag. Sel-sel CD4 + ditargetkan oleh HIV. HIV menginfeksi sel T helper dan menghancurkan mereka dengan memicu sinyal yang mengakibatkan kematian sel T.
  • Sel T Regulatory (juga disebut sel T penekan) – menekan respon sel B dan sel T terhadap antigen lainnya. Penekanan ini diperlukan agar respon imun tidak berlanjut setelah itu tidak lagi diperlukan. Cacat pada sel T regulator dapat menyebabkan perkembangan penyakit autoimun. Dalam jenis penyakit ini, sel-sel kekebalan tubuh menyerang jaringan tubuh sendiri.
  • sel Natural killer T (NKT) – memiliki nama yang sama seperti berbagai jenis limfosit yang disebut sel Natural killer. Sel NKT adalah sel T dan bukan sel pembunuh alami. Sel NKT memiliki sifat dari sel T dan sel-sel pembunuh alami. Seperti semua sel T, sel NKT memiliki reseptor sel-T. Namun, sel NKT juga berbagi beberapa penanda sel permukaan yang sama dengan sel-sel pembunuh alami. Dengan demikian, sel NKT membedakan sel yang terinfeksi atau kanker dari sel-sel tubuh yang normal dan sel menyerang yang tidak mengandung penanda molekuler yang mengidentifikasi mereka sebagai sel-sel tubuh. Salah satu jenis sel NKT dikenal sebagai sel invarian pembunuh alami T (iNKT), melindungi tubuh melawan obesitas dengan mengatur peradangan dalam jaringan adiposa.
  • Sel T memori – membantu sistem kekebalan tubuh untuk mengenali antigen yang ditemui sebelumnya dan menanggapi mereka lebih cepat dan untuk jangka waktu yang lama. Sel T helper dan sel T sitotoksik dapat menjadi sel T memori. Sel T memori disimpan dalam kelenjar getah bening dan limpa dan dapat memberikan perlindungan seumur hidup terhadap antigen spesifik dalam beberapa kasus.

Aktivasi Sel T

Sel T yang diaktifkan oleh sinyal dari antigen yang mereka hadapi. Sel darah putih antigen, seperti makrofag, menelan dan mencerna antigen. Sel penyaji Antigen menangkap informasi tentang molekul antigen dan memsangkan ke kompleks molekul histokompatibilitas utama (MHC) kelas II. molekul MHC kemudian diangkut ke membran sel dan disajikan pada permukaan sel penyaji antigen.

Setiap sel T yang mengenali antigen tertentu akan mengikat sel penyaji antigen melalui reseptor sel-T nya. Setelah reseptor sel T mengikat molekul MHC, sel penyaji antigen mengeluarkan sel sinyal protein yang disebut sitokin. Sitokin dari sinyal sel T akan menghancurkan antigen spesifik, sehingga mengaktifkan sel T.

Advertisement

One thought on “Jenis Sel T dan fungsinya

  1. Materi yg sangat bermanfaat. Sy butuh yg lebih spesifik. Peran T cell helper pada kanker ginekologi, khususnya kanker serviks uteri. Mohon bantuannya…. Tks sebelumnya… Salam kenal….

Leave a Reply

Your email address will not be published.