Fungsi Trakea dalam Sistem Pernapasan

Trakea, juga dikenal sebagai tenggorokan, adalah tabung berotot kuat terletak di depan kerongkongan. Trakea menghubungkan hidung dan mulut ke paru-paru. Trakea adalah bagian penting dari sistem pernapasan. Pada ujung bawah, terbagi menjadi bronkus kiri dan kanan yang masuk ke paru-paru. Dengan demikian, menghubungkan faring dan laring ke paru-paru.

Advertisement

Pada kebanyakan orang dewasa, trakea ukuran panjang adalah sekitar 3,9-4,7 inci (10 sampai 12 cm), dan diameter kurang dari satu inci. Ada sekitar 15 sampai 20 cincin tulang rawan berbentuk C tertanam ke dalamnya.

Cincin ini melindungi trakea, dan membantu menjaga jalan napas. Otot-otot trakea terhubung ke cincin ini tidak lengkap oleh ligamen. Trakea adalah saluran udara primer, maka disfungsi trakea dapat mengganggu pernapasan. Setiap kerusakan yang terjadi pada trakea dapat berpotensi mengancam nyawa.

Fungsi Trakea dalam Sistem Pernapasan

➺ Fungsi utama dari trakea adalah membiarkan aliran udara ke paru-paru. Ini membantu dalam respirasi. Trakea melebar dan sedikit memanjang saat Anda menarik napas. Trakea kembali ke ukuran istirahat saat Anda mengeluarkan napas.

Aliran udara ke dalam dari cabang-cabang trakea pergi ke dua bronkus dan paru-paru. Kartilago memastikan bahwa laring dan trakea tidak runtuh, ketika tidak ada udara di dalamnya.

➺ Dinding trakea terdiri dari empat lapisan jaringan. Mukosa, lapisan terdalam, dilapisi dengan sel goblet yang menghasilkan lendir. Lendir membantu melembabkan udara saat melewati saluran pernapasan. Kadang-kadang, partikel asing seperti debu atau bakteri melarikan diri dari rambut rongga hidung. Lendir membantu sebagai perangkap partikel inhalasi tersebut. Partikel yang terperangkap kemudian baik melewati laring dan faring ke lambung, atau dikeluarkan sebagai dahak.

Advertisement

➺ Otot yang terdapat dalam dinding posterior yang memungkinkan trakea berkontraksi dan mengurangi diameter. Hal ini mengurangi ukuran lumen nya. Udara dapat dibuang dengan tekanan yang meningkat. Ini membantu menyingkirkan batuk.

➺ Trakea terhubung ke sistem pipa yang sama, yang memungkinkan seseorang untuk menelan. Namun, trakea memiliki mekanisme perkembangan, yang mencegah tersedak dan kegagalan pernapasan. Ketika sebuah benda menyumbat itu, orang mungkin mengalami sesak napas. Dengan refleks batuk, trakea membantu untuk membuang benda. Otot-otot trakea yang berkontraksi akan mendorong batuk. Pergerakan sel epitel bersilia juga membantu membuang benda.

➺ Trakea secara tidak langsung membantu mencerna makanan. Ketika Anda menelan makanan, kerongkongan mengembang. Cincin tulang rawan yang tidak lengkap (berbentuk C-, dan bukan bulat) dari trakea memungkinkan untuk berkontraksi, dan dengan demikian, mendorong perluasan esophagus ke ruang nya.

➺ Jaringan ikat di adventitia, lapisan terluar dari trakea, longgar terhubung ke jaringan lunak sekitarnya. Karena trakea tertanam longgar, ia mampu bergerak dalam leher dan dada. Hal ini bermanfaat bagi paru-paru yang memperluas dan mengkerut selama respirasi. Dengan demikian, trakea begitu dirancang dan terletak untuk membantu bernapas serta pencernaan.

Disfungsi Trakea

Peradangan lapisan trakea (tracheitis), radang selaput lendir trakea dan bronkus (trakeo-bronkitis), cacat dalam tulang rawan, infeksi, dll, dapat mempengaruhi fungsi trakea. Ketika jaringan syaraf ikat pada trakea merosot, kondisi ini disebut tracheomalacia. Infeksi ke trakea dapat menyebabkan tracheomegaly. Hal ini dapat menyebabkan batuk kering.

Dalam hal terjadi kelainan pada trakea, tes yang berbeda dapat dilakukan untuk memastikan penyebab pasti masalah. Pengobatan dapat bervariasi sesuai dengan penyebabnya.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.