Fungsi saraf Vagus

Saraf vagus adalah saraf terpanjang dan paling banyak didistribusikan dalam tubuh manusia. Saraf Vagus memiliki banyak fungsi yang berbeda, karena yang merupakan salah satu bagian penting dari sistem saraf. Ada dua belas pasang saraf kranial dalam tubuh manusia, yang semuanya menghubungkan sistem penting untuk otak.

Advertisement

Fungsi yang dilakukan oleh masing-masing saraf berbeda. Saraf vagus adalah salah satu saraf kranial. Ini adalah saraf kranial ke-10 dalam tubuh, dan memiliki banyak fungsi.

Saraf vagus juga dikenal dengan nama saraf kranial X dan saraf pneumatik, seperti yang juga ditemukan di dalam perut dan paru-paru. Ini berjalan dari otak, tenggorokan, dada, paru-paru, jantung, lambung, otot perut, ke berbagai organ lain.

Saraf vagus mengirimkan sinyal ke seluruh tubuh, dan kemudian mengirimkan mereka kembali ke otak. Ini memicu sistem saraf parasimpatis (PNS), dan membantu dalam menjaga kesehatan kekebalan sel, organ, jaringan, dan sel-sel induk. Ini mengatur detak jantung, bicara, keringat, tekanan darah, proses pencernaan, produksi glukosa, dan pernapasan. Selain memberikan output ke berbagai organ, itu membuat sekitar 90% dari saraf aferen yang banyak mentransmisi informasi sensorik tentang kondisi organ tubuh ke sistem saraf pusat.

Dalam Kepala

Saraf vagus memulai dari akar kecil di medula dari batang otak. Ini keluar dari tengkorak melalui foraman jugularis, bersama dengan faring dan saraf aksesori, dan bergabung dengan visera. Saraf membantu dalam komunikasi antara otak dan visera. Di dalam foramen jugularis adalah jugularis dan ganglia sensoris. Saraf vagus yang berjalan melalui sisi tengkorak adalah cabang auricular. Neuron motorik dari saraf vagus memasok saraf ke tenggorokan, laring, faring, dan kerongkongan. Saraf ini membantu dalam menelan, berbicara, dan batuk.

Saraf vagus bertanggung jawab untuk penciptaan neuron otak baru, dan mengangkat faktor neurotik yang diturunkan dari otak (BDNF) yang merupakan makanan yang baik untuk sel-sel otak. Ini membantu dengan pembenahan jaringan otak. Selain itu, saraf vagus dapat merangsang sel-sel induk untuk menimbulkan sel-sel baru.

Advertisement

Saraf ini mengontrol sistem saraf parasimpatis. Sistem saraf ini menggunakan asetilin neurotransmitter. Asetilin membawa pembelajaran, memori, dan relaksasi. Hal ini digunakan oleh saraf vagus untuk mengirimkan pesan relaksasi di seluruh tubuh. Saraf vagus mengirimkan asetilin ke seluruh tubuh, sehingga tubuh santai dan menurunkan peradangan yang terkait dengan efek dari stres.

Di Leher

Saraf vagus turun secara vertikal di dalam selubung karotis ke arteri karotis interna dan ke arah tengah vena jugularis interna pada akar leher. Di sini, saraf kanan dan kiri perjalanan melalui rute yang berbeda.

Fungsi saraf Vagus

Berbagai cabang terbentuk di leher.

  • Cabang faring – Mereka menginervasi faring dan otot platulum lunak.
  • saraf laring superior- Ini terbagi menjadi cabang internal dan eksternal. Cabang internal yang memasok saraf ke faring dan daerah atas laring. Cabang eksternal memasok saraf ke otot hipotiroid laring
  • saraf laring rekuren – Pembagian pertama dari saraf vagus adalah saraf laring rekuren, yang bertanggung jawab untuk menginervasi struktur otot laring intrinsik. Saraf ini terletak di antara trakea dan esofagus. Ini turun dan membagi menjadi bagian-bagian kiri dan kanan. Cabang kiri berjalan dengan arteri ligamentum, dan kanan berjalan dengan arteri subclass. Saraf laring rekuren memasok saraf ke sebagian besar otot laring. Untuk menelan, membantu menghasilkan gerakan pita suara di bagian makanan, dan memungkinkan penutupan glotis pada saat refleks batuk. Cedera pada saraf rekuren menyebabkan kelumpuhan pita suara.

Dalam Paru-paru

Cabang-cabang paru dari saraf vagus dapat dipecah menjadi daerah anterior dan posterior. Cabang-cabang anterior berjalan melalui permukaan anterior dasar paru-paru. Mereka menghubungkan dengan untaian dari simpatik dan membentuk pleksus paru anterior. Cabang-cabang posterior berjalan sepanjang permukaan posterior dasar paru-paru. Mereka terhubung dengan ganglia toraks ketiga dan keempat dari batang simpatik untuk membangun pleksus paru posterior. Cabang dari pleksus paru bergabung dengan cabang bronkus melalui paru-paru.

Fungsi yang tidak disadari dari paru-paru yang diatur oleh cabang saraf vagus dan saraf lainnya. Saraf laring sambil menghirup dan berjalan melalui otot-otot mulut untuk mengaktifkan bicara. Di paru-paru, itu mengkonstriksi bronkus dengan menyebabkan otot menjadi kaku. Salah satu cabang saraf ini mengatur otot-otot yang menggerakkan pita suara dalam laring. Cedera saraf ini dapat menyebabkan gruffness suara.

Dalam dada

Di dada, saraf vagus yang tepat menciptakan batang vagal posterior, sedangkan sebelah kiri menciptakan batang vagal anterior. Ada dua cabang lagi hadir. Yang pertama adalah saraf laring kiri rekuren, yang ditemukan di bawah aorta. Ini memasok saraf ke otot-otot laring. Yang kedua adalah cabang jantung yang menginervasi jantung.

Dalam jantung

Serat parasimpatis untuk jantung yang sebagian dikendalikan oleh saraf vagus dan mengambil bagian dengan ganglia toraks. Saraf vagus kanan memasok saraf ke SA node, sedangkan sebelah kiri menginervasi AV node.

Saraf vagus membantu dalam memantau dan menjaga detak jantung. Mereka selalu dinamis, menciptakan irama sekitar 90 denyut per menit. Jika perlu, neurotransmiter dilepaskan oleh saraf, yang membantu dalam mengurangi intensitas detak jantung, atau menurunkan tekanan darah.

Dalam Perut

Saraf vagus memberikan saraf parasimpatis untuk sebagian besar organ perut. Ini membawa cabang ke kerongkongan, lambung, dan usus.

Saraf ini membantu dalam prosedur yang kompleks dalam sistem pencernaan, seperti mengirim sinyal ke otot-otot perut untuk mengompresi makanan dan menyodorkan ke dalam usus kecil. Dalam kasus saraf vagus yang mengalami luka, makanan dapat tinggal di perut bukan bergerak turun usus, yang akan mempengaruhi pencernaan. Saraf juga membantu dalam mengatur kadar kimia dalam sistem pencernaan, sehingga usus dapat bekerja pada makanan dan menentukan asupan gizi. Juga, ketika perut sudah penuh, sensasi ini dibawa ke otak oleh saraf vagus. Hal ini juga membantu rasa dan rasa kelaparan. Pada pasien diabetes, ketika kadar gula yang tinggi dan tidak terkontrol, dapat menyebabkan cedera saraf vagus.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.