Fungsi Enzim amilase dalam Pencernaan

Proses pencernaan karbohidrat dimulai di mulut Anda dan berlanjut di usus kecil Anda. Pemecahan pati menjadi gula glukosa sederhana, yang diserap tubuh Anda, tergantung pada enzim pencernaan yang disebut alpha-amilase, atau amilase.

Advertisement

Industri farmasi telah mengembangkan inhibitor amilase, atau pemblokir pati, sehingga pencernaan pati lamban. Banyak makanan nabati alami mengandung senyawa yang juga bisa menurunkan aktivitas amilase.

Beberapa penelitian pada manusia menunjukkan bahwa melambatnya aktivitas amilase dan penyerapan glukosa dapat membantu dengan manajemen berat badan dan kontrol glukosa darah.

Amilase saliva

Beberapa jenis kelenjar ludah di mulut memproduksi dan mengeluarkan enzim pencernaan yang disebut amilase saliva. Enzim ini dikenal sebagai alpha-amilase. Hal ini dapat memutuskan ikatan kimia yang disebut alpha-ikatan yang terjadi di antara rantai panjang molekul glukosa dalam pati yang kompleks.

Tujuan utama dari saliva amilase adalah sebagian mencerna pati menjadi rantai yang lebih pendek dari polisakarida disebut glukosa, serta disakarida yang terdiri dari dua molekul glukosa yang disebut maltosa. Maltosa memiliki rasa manis, dan jika Anda mengunyah makanan pati yang mengandung di mulut Anda untuk sementara waktu, Anda dapat memperhatikan peningkatan manisnya karena saliva amilase melakukan tugasnya.

Amilase pankreas

Biasanya, Anda tidak menahan makanan di mulut Anda untuk jangka waktu yang panjang sebelum menelan. Oleh karena itu, sebagian besar pencernaan pati harus diselesaikan di usus kecil. Kehadiran makanan dicerna sebagian di bagian atas dari usus kecil Anda memicu sekresi cairan pankreas ke usus.

Advertisement

Sekresi pankreas mengandung jenis lain dari alpha-amilase yang disebut amilase pankreas, yang sangat serupa tetapi tidak identik dengan saliva amilase. Amilase pankreas kemudian menyelesaikan pemecahan pati menjadi maltosa. Akhirnya, sebuah enzim yang disebut maltase terletak di sel-sel lapisan usus kecil Anda rusak maltosa menjadi glukosa, yang diserap ke dalam darah Anda.

Inhibitor amilase

Senyawa yang menghambat aktivitas amilase dan memperlambat yang menarik karena mereka memperlambat pencernaan pati dan penyerapan glukosa dan menurunkan lonjakan gula darah setelah makan. Hal ini penting pada orang dengan diabetes tipe-2 yang memiliki kadar glukosa darah yang tinggi untuk jangka waktu yang lama setelah makan. Akarbose merupakan obat resep yang tersedia secara komersial yang menghambat aktivitas amilase. Akarbose, bagaimanapun, memiliki efek samping yang tidak diinginkan, terutama produksi gas usus berlebihan. Sebagai alternatif untuk obat akarbose, senyawa flavonoid yang secara alami hadir dalam banyak buah-buahan dan sayuran dalam diet Anda dapat menghambat dan menurunkan aktivitas amilase.

Studi manusia

Ekstrak flavonoid yang kaya proprietary dari kacang putih umum yang menghambat aktivitas amilase telah dikembangkan dan diuji sebagai suplemen diet untuk menurunkan berat badan dan kontrol glukosa darah. Ekstrak kacang ini berharap menjadi efektif untuk mendorong penurunan berat badan dan mengurangi lonjakan glukosa darah tanpa menghasilkan efek samping yang tidak diinginkan, menurut review studi klinis yang diterbitkan dalam edisi Maret 17, 2011, edisi “Nutrition Journal.” Tapi review lain klinis studi yang diterbitkan dalam edisi Juli 2011 dari “The British Journal of Nutrition” menyimpulkan bahwa percobaan yang lebih besar dan lebih ketat diperlukan untuk menentukan kemanjuran suplemen ekstrak kacang untuk menurunkan berat badan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.