Contoh protein sederhana

Beberapa contoh protein sederhana adalah histon, globulin, glutelin, albuminoid dan Albumin. Ketika protein ini dipecah secara kimia dengan air melalui proses hidrolisis, mereka biasanya terurai menjadi hanya asam amino. Kadang-kadang, mereka juga ditemukan mengandung senyawa karbohidrat kecil.

Advertisement

Histon adalah protein yang membantu dalam memadatkan DNA sehingga dapat muat di dalam nukleus dalam bentuk kromosom. Histon tertentu berfungsi sebagai struktur seperti spool dengan kumparan DNA sekitarnya. Protein ini memiliki muatan positif, yang memungkinkan mereka untuk tertarik pada DNA bermuatan negatif.

Globulin adalah protein sederhana yang terdiri dari antibodi yang disebut globulin gamma, enzim dan protein transportasi.

Tingkat globulin rendah pada tes darah berhubungan dengan kondisi seperti nephrosis, disfungsi hati dan anemia hemolitik akut. Sebaliknya, kadar globulin tinggi dapat menjadi sinyal berbagai kondisi, beberapa di antaranya termasuk infeksi parasit, rheumatoid arthritis, disfungsi ginjal, leukemia, dan beberapa infeksi bakteri dan virus.

Tidak seperti protein sederhana, protein terkonjugasi mengandung asam amino dan komponen non-protein. Nukleoprotein, fosfoprotein, lecithoprotein dan glikoprotein adalah beberapa contoh dari protein terkonjugasi.

Sementara itu, protein asal pembentukannya melalui perubahan baik fisik atau kimia adalah protein sederhana atau terkonjugasi. Peptida dan protein terdenaturasi termasuk dalam kategori ini dari asal protein yang.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.