Contoh elektrolit dalam kehidupan sehari-hari

Elektrolit adalah senyawa kimia seperti cairan atau gel yang mengandung ion dan dapat menghantarkan listrik ketika cair atau dilarutkan dalam larutan. Elektrolit diperlukan untuk baterai dapat berfungsi dan untuk sel untuk mengatur muatan listrik dan aliran molekul air melintasi membran sel.

Advertisement

Berkeringat Berlebihan, dehidrasi, muntah atau diare dapat menyebabkan hilangnya elektrolit dan sangat dapat mempengaruhi kesehatan fungsi tubuh.

Contoh Elektrolit

Di sini Anda akan menemukan beberapa contoh elektrolit.
1. Natrium klorida – Juga dikenal dengan rumus NaCl, natrium klorida adalah senyawa dengan bagian yang sama natrium dan klorida. Hal ini lebih dikenal sebagai “garam” atau “garam meja,” dan merupakan bahan utama dalam garam dapat dimakan yang ditaburkan pada makanan untuk membuatnya terasa lebih enak. Natrium klorida hadir di laut dan adalah hal utama yang membuat rasa air laut sangat asin.

2. Asam nitrat – asam mineral kuat ini, yang dikenal dengan rumus HNO3, merupakan asam korosif yang digunakan dalam banyak aplikasi, salah satu yang paling umum digunakan adalah bahan dalam jenis pupuk. Ini juga telah digunakan sebagai salah satu bahan dalam beberapa jenis bahan bakar roket cair, dan bahan kimia yang digunakan dalam pengolahan kayu untuk membuat kayu terlihat seperti telah berumur.

3. Asam klorida – HClO3 adalah nama lain untuk elektrolit tertentu, yang merupakan agen pengoksidasi sangat berbahaya. Hal ini dapat dihasilkan oleh reaksi kimia.

4. Asam klorida – asam kuat ini banyak digunakan dalam industri kimia, tetapi juga bahan dalam persediaan gelatin, kulit, dan pembersih rumah tangga.

Advertisement

5. Kalsium klorida – Meskipun ini juga merupakan “garam” menurut definisi, hal ini berbeda dari garam meja yang dijelaskan di atas sebagai natrium klorida. Kalsium klorida adalah senyawa yang terbuat dari kalsium dan klorida, dan merupakan salah satu jenis garam yang digunakan untuk mengontrol es di trotoar dan jalan raya. Senyawa ini sering dihasilkan dari batu kapur.

6. Kalium nitrat – elektrolit ini, biasa dikenal dengan rumus KNO3, digunakan dalam berbagai zat. Hal ini dapat digunakan sebagai aditif makanan, tetapi juga bahan dalam berbagai jenis bahan bakar roket dan kembang api. Kalium nitrat dulu dikenal sebagai sendawa dan bahan dalam bubuk mesiu selama bertahun-tahun.

7. Natrium hidroksida – Dengan banyak kegunaan sepanjang sejarah, natrium hidroksida – juga dikenal sebagai larutan alkali – adalah unsur penting dalam banyak deterjen, sabun, dan pembersih saluran. Hal ini sangat berbahaya karena kemampuannya untuk menguraikan lemak dan protein dalam kulit, menyebabkan luka bakar jika tidak ditangani dengan baik.

8. Asam sulfat – Setelah dikenal sebagai minyak vitriol, asam kuat ini sangat korosif (dikenal dengan rumus molekul H2SO4) dapat menimbulkan korosi logam, senyawa organik, jaringan hidup, dan bahkan batu. Hal ini digunakan sebagai elektrolit dalam beberapa jenis baterai mobil untuk mendapatkan listrik mengalir. Seperti natrium hidroksida, dapat menyebabkan luka bakar kimia yang sangat parah ketika bersentuhan dengan kulit, sehingga sangat penting untuk menangani dengan sangat hati-hati.

9. Natrium asetat – Namun elektrolit lain yang mencakup natrium sebagai bahan utama, natrium asetat sering digunakan untuk menutup beton sehingga terlindung dari cuaca buruk. Hal ini juga digunakan sebagai bahan dalam beberapa jenis makanan, seperti garam dan kentang cuka keripik, karena rasa asin dan tajam ketika dicampur dengan bumbu lainnya.

10. Magnesium hidroksida – Karena penampilan seperti susu, elektrolit ini sudah lama dikenal dengan nama “susu magnesium.” Ini adalah komponen utama dari banyak jenis obat pencahar dan antasida, dan dalam deodoran ketiak dan antiperspirant. Hal ini juga dapat diterapkan pada kulit kepala sebagai pengontrol ketombe.

Elektrolit juga ditemukan dalam cairan tubuh dan membantu dalam aliran fluida antara sel-sel. Elektrolit yang umum ditemukan dalam tubuh antara lain:

kalsium
kalium
klorin
magnesium
sodium
fosfat

Masing-masing zat ini adalah contoh dari elektrolit karena mereka memiliki sifat-sifat spesifik mampu menghantarkan listrik ketika mereka berada dalam bentuk cair atau ketika mereka telah dilarutkan ke dalam larutan

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.