Penjelasan Ciri-ciri jamur (fungi)

Jamur diklasifikasikan dalam Biologi sebagai Kingdom Fungi, sehingga selain tumbuhan, hewan, dan bakteri. Mengapa jamur menarik dan penting? Jamur memainkan peran kunci dalam banyak proses biologi, termasuk banyak proses yang mendukung, dan dalam kasus lain mempengaruhi, bentuk-bentuk kehidupan. Sebagai contoh, jenis jamur di dalam tanah mempengaruhi jenis tanaman yang tumbuh di sana, kemudian juga hewan yang cenderung untuk membuat rumah mereka di daerah itu.

Advertisement

Hal ini berguna untuk mengetahui tentang ciri-ciri jamur untuk menghargai bagaimana jamur berbeda dari tanaman, hewan dan bakteri.

Daftar berikut juga memperkenalkan terminologi kunci tentang jamur (Kata-kata dalam huruf tebal).

Ciri-ciri umum jamur:

  • Jamur adalah eukariotik, yaitu sel-sel mereka mengandung inti yang terikat membran dan organel terikat membran lainnya. Lihat sel prokariotik vs eukariotik untuk lebih lanjut tentang apa yang dimaksud dengan ‘eukariotik’.
  • Jamur memiliki dinding sel * (tanaman juga memiliki dinding sel, tetapi hewan tidak memiliki dinding sel).  * Perbedaan antara jamur dan bakteri.
  • Dinding sel jamur terdiri terutama dari karbohidrat yang disebut kitin, sedangkan dinding sel tumbuhan yang terutama terdiri dari selulosa.
  • Jamur adalah aklorofilous, yang berarti mereka tidak memiliki pigmen klorofil yang terdapat dalam kloroplas pada sel tanaman dan yang diperlukan untuk fotosintesis. Jamur karena itu tidak mampu melakukan fotosintesis.
  •  Molekul (Karbohidrat) yang digunakan untuk menyimpan energi dalam jamur adalah glikogen.

 

  • Glikogen juga digunakan untuk menyimpan energi dalam sel otot dan hati hewan tetapi tanaman memiliki molekul penyimpanan yang berbeda, yang disebut pati.
  • Jamur adalah heterotrof, yang berarti bahwa mereka mendapatkan nutrisi dengan penyerapan. ( juga berlaku untuk makhluk hidup lainnya, termasuk tumbuhan dan hewan, jamur membutuhkan nutrisi untuk hidup, tumbuh dan berkembang biak.)
  • Beberapa jamur, yang disebut jamur saprobiontik (saprobiontic), enzim yang dilepas yang membantu untuk memecah bahan organik mati menjadi bahan kimia yang jamur kemudian dapat menyerap dan memproses sebagai sumber makanan. Jamur lainnya adalah parasit, yang berarti bahwa mereka mendapatkan nutrisi langsung dari makhluk hidup lain seperti pohon, atau bahkan ada juga yang lain seperti dalam kasus jamur yang bertanggung jawab untuk penyakit kaki atlet.
  • Jamur Saprobiontik adalah organisme saprobiontik, juga disebut saprobiont. Mereka mencerna makanan mereka secara eksternal dan kemudian menyerap produk untuk ‘pencernaan’. Untuk melakukan hal ini mereka membentuk benang yang sangat tipis yang disebut hifa yang memungkinkan jamur untuk memakan bahan organik, misalnya tubuh tumbuhan dan hewan mati dan membusuk.
  • Hifa dapat tumbuh dan membentuk jaringan yang disebut miselium. Ketika miselium mencapai ukuran tertentu (ukuran tergantung pada jenis jamur), ia mulai membentuk struktur yang disebut sporangia yang fungsinya adalah untuk melepaskan spora.
  • Sebuah spora adalah unit reproduksi aseksual, khususnya sel reproduksi yang dikelilingi oleh dinding sel tebal yang melindungi sel dari perubahan ekstrim lingkungan, misalnya suhu dan kelembaban. Perlindungan tersebut penting karena spora sering beradaptasi untuk penyebaran dan kelangsungan hidup untuk jangka waktu yang panjang sampai kondisi memungkinkan untuk siklus hidup jamur dapat berlanjut. (Catatan: Gamet adalah unit reproduksi seksual misalnya di banyak hewan dan tumbuhan, sedangkan spora adalah unit aseksual misalnya reproduksi di banyak jamur, ganggang dan beberapa tanaman.)
  • Dalam beberapa jamur, benang bergabung untuk membentuk struktur yang lebih besar yang disebut tubuh buah yang terkadang terdiri dari topi dan tangkai misalnya dalam kasus banyak musrom dan jamur payung.
  • Tutup mengandung spora yang memproduksi stuktur seperti insang, pori-pori, lipatan atau kadang-kadang struktur seperti gigi.
  • Meskipun di atas berlaku untuk banyak jamur, tidak semua jamur menghasilkan hifa.
  • Ragi adalah jamur uniseluler yang tidak menghasilkan hifa.
  • Ragi ‘liar’ memakan gula pada permukaan buah tanaman berbuah dan nektar bunga. Dari ragi ‘liar’ orang telah menemukan dan mengembangkan ragi tertentu untuk digunakan dalam produksi makanan manusia termasuk misalnya untuk membuat roti dan fermentasi untuk menghasilkan minuman beralkohol.

    Struktur Tubuh Fungi
    Struktur Tubuh Fungi
  • Pada jamur umum dapat bereproduksi secara seksual (yaitu menggunakan bahan genetik yang terpisah antara jantan dan pasangan betina) dan aseksual (melalui pembentukan dan pelepasan spora dari satu orang). Beberapa jamur muncul untuk mereproduksi hanya aseksual sementara banyak jamur dapat bereproduksi secara seksual dan aseksual.

Ada perbedaan mendasar antara proses yang terlibat dalam reproduksi jamur dibandingkan dengan proses yang terlibat dalam reproduksi berbagai jenis tanaman dan hewan.

Keragaman

Jamur memiliki distribusi di seluruh dunia, dan tumbuh di berbagai habitat, termasuk lingkungan yang ekstrim seperti gurun atau daerah yang padat garam atau radiasi pengion, serta dalam sedimen laut dalam. Beberapa bisa bertahan terhadap paparan UV intens dan radiasi kosmik yang ditemui selama perjalanan ke luar angkasa. Sebagian besar tumbuh di lingkungan darat, meskipun beberapa spesies hidup sebagian atau semata-mata dalam habitat perairan, seperti Batrachochytrium dendrobatidis chytrid, jamur parasit yang telah bertanggung jawab untuk penurunan di seluruh dunia pada populasi amfibi. Organisme ini menghabiskan bagian dari siklus hidupnya sebagai zoospora motil, memungkinkan untuk mendorong dirinya sendiri melalui air dan masuk ke inang amfibi nya. Contoh lain dari jamur air termasuk mereka yang tinggal di daerah hidrotermal laut.

Advertisement

Sekitar 100.000 spesies jamur telah secara resmi digambarkan oleh ahli taksonomi, tetapi keanekaragaman hayati global kingdom fungi tidak sepenuhnya dipahami. Berdasarkan pengamatan rasio jumlah spesies jamur dengan jumlah tanaman spesies dalam lingkungan yang dipilih, kingdom jamur telah diperkirakan mengandung sekitar 1,5 juta spesies. (2011) estimasi terbaru menunjukkan mungkin ada lebih dari 5 juta spesies. Dalam ilmu jamur, spesies secara historis telah dibedakan dengan varietas metode dan konsep. Klasifikasi berdasarkan karakteristik morfologi, seperti ukuran dan bentuk spora atau struktur tubuh buah, secara tradisional didominasi taksonomi jamur. Spesies juga dapat dibedakan oleh karakteristik biokimia dan fisiologis, seperti kemampuan mereka untuk metabolisme biokimia tertentu, atau reaksi mereka terhadap tes kimia. Konsep spesies biologi membedakan spesies berdasarkan kemampuan mereka untuk kawin. Penerapan alat molekuler, seperti sekuensing DNA dan analisis filogenetik, untuk mempelajari keragaman telah sangat meningkatkan resolusi dan ditambahkan kekokohan perkiraan keanekaragaman genetik dalam berbagai kelompok taksonomi.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.