Cara kerja vaksin dalam tubuh

Jika penyakit adalah pertempuran untuk tubuh Anda, vaksin adalah game perangnya. Dengan menyuntikkan versi ‘kecil’ virus ke dalam aliran darah Anda, Anda memperkenalkan pertahanan tubuh terhadap penyerbu potensial - dan memberikan kesempatan untuk mencari tahu respon yang cepat dan mematikan.

Advertisement

Pada tahun ini, apakah anda senang telah mendapat vaksinasi flu atau menyesali tidak mendapatkannya. Ya, memikirkan disuntik dengan penyakit adalah hal yang menjijikkan, tapi jelas terserang sakit flu jauh lebih menjijikan.

Bagaimana proses vaksin menendang keluar para penyerbu jahat dari tubuh Anda sangat menarik yang akan diulas berikut ini.

Pasukan Anda

Setiap sel dalam tubuh Anda memakai “seragam” molekul yang unik untuk Anda. Setiap sel darah, setiap bakteri, setiap segala sesuatu yang menjadi milik Anda terkontrol secara penuh. Jika sesuatu datang mengenakan seragam yang berbeda, itu adalah isyarat tubuh Anda telah kedatangan penyerang.

Garis depan pertahanan Anda adalah sel darah putih Anda, yaitu makrofag, yang tugasnya adalah untuk menelan dan melahap apa pun yang bukan milik Anda. Kemudian Anda memiliki limfosit, yaitu senjata khusus dan ahli komunikasi – mereka menghasilkan antibodi yang berpatroli di dalam tubuh Anda.

Invasi

Saat jarum vaksin menembus kulit Anda, versi cacat dari virus memasuki aliran darah Anda. Virus dalam vaksin tersebut telah diubah menjadi kurang aktif dan tidak mampu mereproduksi secara efisien, jadi seperti latihan untuk sistem pertahanan tubuh Anda.

Advertisement

Saat vaksin memasuki darah, makrofag segera mengenali seragam aneh dan mulai memakan penjajah. Mereka mencerna sebagian besar virus, tetapi mereka menyimpan “seragam”, yang mereka ambil ke kelenjar getah bening – sel ada menerima dan menganalisis seragam dan menampilkannya sehingga sel-sel lain dapat “melihat” itu. Pada intinya, mereka mengatakan, “Awasi orang-orang dengan seragam ini”.

Menyerang dan bertahan

Hal menyenangkan benar-benar dimulai ketika limfosit keluar untuk bermain. Salah satu jenis limfosit yang disebut sel T memainkan peran menyerang dan bertahan – tim ofensif, setelah melihat seragam virus, keluar menemui setiap sel yang mungkin menyimpan virus dan menghancurkan mereka. Jangan khawatir, Anda dapat membuat lebih banyak. Sel T defensif adalah ahli komunikasi – mereka mengirimkan sinyal ke sel-sel sistem kekebalan tubuh Anda yang lain memberitahu mereka di mana virus dan bagaimana untuk menghentikan mereka. Mereka memanggil sel T ofensif untuk beraksi dan juga merekrut limfosit lainnya yang disebut sel B.

Cari dan Hancurkan

Sel-sel B memproduksi antibodi, yang memburu virus individual yang beredar dalam darah atau bersembunyi di sudut dan celah (karena sel-sel T yang mengurus virus sudah di dalam sel). Antibodi menempel pada permukaan virus dan mengeluarkan lapisan lengket yang membuat virus bisa dioperasi, membunuh kekuatan penyerang satu per satu.

Virus yang biasanya dapat bereproduksi dengan cepat tetapi melambat karena kemampuannya telah dilemahkan sehingga tidak memiliki banyak waktu untuk bereproduksi. Jadi infeksi berakhir sebelum pernah memiliki kesempatan untuk memperbanyak. Setelah perang berakhir, beberapa limfosit meninggalkan tugas aktif dan memasukkan cadangan sebagai sel memori, mempertahankan ingatan dari seragam virus.

Keadaan nyata

Ketika Anda terpapar flu (atau apa pun yang telah divaksinasi), tentara kecil Anda segera mengenali seragam dan tahu persis bagaimana untuk mengalahkannya. Sel-sel memori melapor dan menumpahkan semua informasi mereka tentang pertahanan yang efektif ke seluruh sistem kekebalan tubuh Anda.

Pada saat Anda pertama bertempur dengan virus dari vaksin itu hal yang mudah karena virus secara khusus telah diubah dalam versi jinak. Meskipun demikian ada butuh waktu beberapa saat supaya tubuh Anda lebih mencari tahu apa jenis antibodi yang perlu dihasilkan dan jenis bahan kimia yang digunakan untuk membunuh mikroorganisme tersebut. Jadi, pada sat itu mungkin Anda akan merasakan hal yang tidak menyenangkan meskipun pada akhirnya anda akan memenangkan pertempuran. Yang pasti vaksin membantu Anda mempersiapkan diri untuk pertempuran yang sesungguhnya melawan para penyerbu tubuh.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.