Ciri-ciri Bioma perairan (Akuatik)

Apakah ekosistem akuatik membutuhkan sinar matahari? Tentu saja. Sinar matahari - sebagian - memungkinkan keanekaragaman kehidupan terlihat pada ekosistem ini. Jika sinar matahari yang tersedia berkurang, bisakah ekosistem ini masih berkembang?

Advertisement

Mungkin, tapi ekosistem mungkin akan sangat berbeda. Sinar matahari, tentu saja, diperlukan untuk fotosintesis, yang membawa energi ke dalam ekosistem. Jadi, ketersediaan sinar matahari yang memiliki dampak langsung pada produktivitas dan keanekaragaman hayati ekosistem perairan.

Bioma Akuatik

Organisme terestrial umumnya dibatasi oleh suhu dan kelembaban. Oleh karena itu, bioma terestrial didefinisikan dalam hal ini faktor abiotik. Kebanyakan organisme akuatik atau perairan tidak harus berurusan dengan suhu ekstrim atau kelembaban.

Sebaliknya, faktor utama yang membatasi mereka adalah ketersediaan sinar matahari dan konsentrasi oksigen terlarut dan nutrisi di dalam air. Faktor-faktor ini bervariasi dari satu tempat ke tempat pada badan air dan digunakan untuk menentukan bioma akuatik.

Bioma akuatik dan sinar matahari

Dalam tubuh besar genangan air, termasuk laut dan danau, air dapat dibagi menjadi zona berdasarkan jumlah sinar matahari yang diterimanya:

zona laut
Laut ini dibagi menjadi beberapa zona yang berbeda, tergantung pada jarak dari pantai dan kedalaman air
  1. Zona fotik meluas ke kedalaman maksimum 200 meter (656 kaki) di bawah permukaan air. Di sinilah sinar matahari yang cukup untuk fotosintesis masih dapat menembus. Ganggang dan organisme fotosintetik lain dapat membuat makanan dan mendukungan jaring makanan.
  2. Zona afotik air lebih dari 200 meter. Di sinilah terlalu sedikit sinar matahari menembus untuk fotosintesis terjadi. Akibatnya, makanan harus dilakukan oleh kemosintesis atau melayang turun dari air di atas. Ini dan zona air lainnya di laut diidentifikasi pada Gambar di atas dan di bawah ini.

Bioma Akuatik dan terlarut Zat

Air di danau dan laut juga bervariasi dalam jumlah oksigen terlarut dan nutrisi yang dikandungnya:

Advertisement
  • Air dekat permukaan danau dan laut biasanya memiliki lebih oksigen terlarut daripada air yang lebih dalam. Hal ini karena air permukaan menyerap oksigen dari udara di atasnya.
  • Air di dekat pantai umumnya telah lebih terlarut nutrisi dari air jauh dari pantai. Hal ini karena sebagian besar nutrisi masuk ke air dari tanah. Mereka dibawa oleh limpasan, sungai, dan sungai yang bermuara ke dalam badan air.
  • Air di dekat bagian bawah danau dan laut dapat mengandung lebih banyak nutrisi daripada air lebih dekat ke permukaan. Ketika organisme air mati, mereka tenggelam ke dasar. Pengurai dekat bagian bawah air memecah organisme mati dan melepaskan nutrisi mereka kembali ke air.

Bioma laut

Lophiiformes atau Ikan Sungut Ganda yang hidup di laut. Bioma akuatik di laut disebut bioma laut. Organisme yang hidup di bioma laut harus menyesuaikan dengan garam di dalam air. Sebagai contoh, banyak memiliki organ untuk buang air kelebihan garam. Dua zona laut sangat menantang untuk organisme laut: zona intertidal dan laut dalam.

zona intertidal
Foto-foto ini menunjukkan zona intertidal dari Teluk Fundy, di pantai Atlantik di Maine. Dapatkah Anda mengidentifikasi zona intertidal dari gambar?
Teritip
Teritip mengekskresikan zat seperti semen yang menjang jangkar mereka pada batu di zona intertidal.
  • Zona intertidal adalah bagian sempit sepanjang pantai yang ditutupi oleh air pada saat pasang tinggi dan terkena udara pada saat air surut (lihat Gambar di bawah). Ada banyak nutrisi dan sinar matahari di zona intertidal. Namun, air terus bergerak masuk dan keluar, dan suhu terus berubah. Kondisi ini memerlukan adaptasi dalam organisme yang hidup di sana, seperti teritip pada Gambar di bawah ini.
  • Organisme yang hidup pada zona laut dalam harus mampu menahan tekanan air yang ekstrim, air yang sangat dingin, dan gelap gulita. Namun, bahkan di sini, komunitas makhluk hidup dapat ditemukan berkembang. Organisme mengelompok di sekitar ventilasi hidrotermal di dasar laut. Ventilasi melepaskan air panas yang mengandung bahan kimia yang akan menjadi racun bagi kebanyakan makhluk hidup lainnya. Para produsen di antara mereka adalah kemoautotrof bersel tunggal. Mereka membuat makanan menggunakan energi yang tersimpan dalam bahan kimia.

Pemantauan Kawasan Konservasi Laut

Apakah penangkapan ikan berlebihan merupakan masalah penting? Apa yang akan terjadi jika populasi ikan menyusut? Kawasan Konservasi Laut adalah zona larangan memancing yang baru dibentuk keatas dan ke bawah pantai, dengan harapan memungkinkan ikan untuk berkembang biak, tumbuh besar, dan mengisi perairan.

Ringkasan

Bioma air ditentukan terutama oleh sinar matahari dan konsentrasi oksigen terlarut dan nutrisi di dalam air. Bioma laut yang ditemukan di bagian dalam air yang memiliki garam laut.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.