Struktur bagian telinga manusia dan fungsinya

Telinga manusia merupakan salah satu bagian yang lebih luar biasa dari tubuh manusia, bukan hanya karena keindahan dan kemungkinan struktur, tetapi juga karena sensitivitas yang luar biasa terhadap suara. Dari sudut pandang anatomi pandang, telinga adalah konvensional dan nyaman dibagi menjadi tiga bagian: bagian luar, tengah dan telinga bagian dalam.

Advertisement

Telinga manusia dibagi menjadi tiga bagian, telinga luar, tengah dan dalam dan memainkan peran penting dalam pendengaran. Telinga luar terdiri dari daun telinga (pinna) yang mengarah ke saluran pendengaran eksternal.

Ini mengumpulkan gelombang suara dari wilayah yang luas dan saluran suara ke bagian telinga luar. Pada permukaan bagian dalam telinga luar adalah membran timpani (gendang telinga). Hal ini membentang di ujung saluran pendengaran memisahkan telinga luar dan telinga tengah.

Telinga tengah terdiri dari tulang kecil yang disebut osikel. Mereka adalah maleus (palu), inkus (anvil) dan stapes (behel). Mereka mentransfer gelombang suara ke telinga bagian dalam.

Terletak meliputi pembukaan ke dalam telinga bagian dalam yang disebut jendela oval. Di bawah ini adalah membran lain yang disebut jendela bulat yang membentang pada pembukaan dan berbatasan dengan koklea di telinga bagian dalam.

Telinga bagian dalam terdiri dari struktur melingkar yang disebut koklea. Tabung melingkar seperti Siput spiral mengandung reseptor untuk suara dan aparat vestibular yang berhubungan dengan indera keseimbangan. Saluran koklea berisi organ Corti, yang mengandung sel-sel reseptor pendengaran. Saraf pendengaran mengirimkan getaran suara ke otak.

Advertisement
Bagian luar telinga
  • Bagian luar telinga yang bertengger di setiap sisi kepala.
  • Fungsi bagian dari telinga ini adalah untuk mengumpulkan / menyalurkan suara dan rute ke dalam liang telinga. seperti yang terlihat dalam diagram di atas.
saluran telinga
  • Tabung bagian muka dari Pinna ke membran timpani
  • Saluran gelombang suara menuju membran timpani.
  • Memberikan zat lilin untuk melindungi dan sebagai pelumas telinga.
membran timpani (gendang telinga)
  • Terletak di antara telinga luar dan telinga tengah.
  • Bergetar dengan frekuensi yang sama dengan gelombang suara yang mengenai itu.
  • Memberikan perlindungan kedap udara antara telinga luar dan tengah.
Osikel telinga
  • Terdiri dari tiga tulang utama pada telinga bagian tengah yang dikenal sebagai maleus (palu), inkus (Anuil), dan stape (Stirrup).
  • Mentransfer getaran dari membran timpani ke tengah telinga ke jendela oval.
Jendela oval
  • selaput tipis Kecil yang terletak di antara telinga tengah dan dalam.
  • Menerima getaran dari membran timpani melalui osikel.
Jendela bulat (Round window)
  • Terletak tepat di bawah jendela oval.
  • Bertindak seperti piston untuk mentransfer getaran dari jendela oval ke cairan di telinga bagian dalam.
Koklea (rumah siput)
  • Sebuah tabung panjang digulung kebagian dalam yang diisi dengan cairan (perilimfe).
  • Cairan di koklea transfer getaran ke rambut di organ corti
Organ Corti
  • Terletak di dalam koklea.
  • Mengandung jutaan sel-sel rambut reseptor yang melekat pada saraf.
  • Rambut yang sesuai untuk frekuensi gelombang tertentu. Ketika gelombang melewati rambut sinyal listrik dipicu.
saraf telinga (auditorius) ·         bundel serabut saraf terikat bersama-sama.
  • Mengirim sinyal listrik ke otak untuk diinterpretasikan.
tabung eustachius
  • Sebuah tabung sumsum panjang yang terbuka di telinga tengah yang mengarah ke faring.
  • Untuk menyamakan tekanan antara telinga luar dan dalam.

Ganguan penyakit pada Telinga

  • Earache (nyeri telinga): Rasa sakit pada telinga dapat memiliki banyak penyebab. Beberapa di antaranya serius, ada juga yang tidak serius.
  • Otitis media (radang telinga tengah): Peradangan atau infeksi telinga tengah (di belakang gendang telinga). Biasanya, hal ini disebabkan oleh infeksi.
  • Telinga perenang (Otitis externa): Peradangan atau infeksi telinga luar (pinna dan saluran telinga). Kasus tiba-tiba biasanya disebabkan oleh infeksi; otitis kronis sering merupakan kondisi kulit (dermatitis).
  • Penyakit Meniere: Sebuah kondisi di mana telinga bagian dalam di satu sisi malfungsi. Vertigo, tinnitus, gangguan pendengaran, dan rasa sakit adalah gejala umum.
  • Tinnitus: bunyi dering di salah satu atau kedua telinga. Biasanya hal ini disebabkan kerusakan dari paparan kebisingan, atau dari penuaan.
  • Serumen impaksi (kotoran telinga): kotoran telinga dapat menghalangi saluran telinga dan menutupi gendang telinga. Mengurangi getaran gendang telinga yang mengganggu pendengaran.
  • Gendang telinga yang pecah: suara yang sangat keras, perubahan mendadak dalam tekanan udara, infeksi, atau benda asing dapat merobek gendang telinga. Lubang kecil biasanya sembuh dalam beberapa minggu.
  • Neuroma akustik: Sebuah tumor non-kanker yang tumbuh pada saraf dari telinga ke otak. Gangguan pendengaran, vertigo, dan tinnitus dapat gejala.
  • Mastoiditis: Infeksi tulang mastoid, di belakang telinga. Mastoiditis dapat dihasilkan dari infeksi telinga tengah yang tidak diobati.
  • vertigo paroksismal positional Jinak (BPPV): Sebuah gangguan fungsi di telinga bagian dalam, yang menyebabkan vertigo berulang. Meskipun tidak secara medis serius, gejalanya bisa menyakitkan.
    Kolesteatoma: Ini adalah kondisi jinak. Ini adalah penumpukan jaringan fibrosa di dalam telinga tengah dan tulang di sekitarnya. Seringkali ada cairan berbau busuk yang berhubungan dengan gangguan pendengaran.

Advertisement

3 thoughts on “Struktur bagian telinga manusia dan fungsinya

Leave a Reply

Your email address will not be published.