Bagian-bagian sel darah dan fungsinya

Artikel berikut akan meguraikan bagian-bagian sel darah dan apa peran fungsi yang mereka mainkan di dalam tubuh manusia

Advertisement

1. Fungsi Darah

  • Transportasi

1. Gas-gas terlarut (misalnya oksigen, karbon dioksida)
2. Produk limbah metabolisme (misalnya air, urea)
3. Hormon
4. Enzim

  • Nutrisi (seperti glukosa, asam amino, mikro-nutrisi (vitamin & mineral), asam lemak, gliserol)
  • Protein plasma (terkait dengan pertahanan, seperti pembekuan darah dan antibodi)
  • Sel-sel darah (termasuk Sel darah putih ‘leukosit’, dan sel-sel darah merah ‘eritrosit’).
  • Menjaga Suhu Tubuh
  • Kontrol pH. PH darah harus tetap dalam kisaran 6,8-7,4, selain itu mulai merusak sel.
  • Menghilangkan racun dari tubuh. Ginjal menyaring semua darah dalam tubuh (sekitar. 8 gelas), 36 kali setiap 24 jam. Racun dihapus dari darah oleh ginjal meninggalkan tubuh dalam urin. (Racun juga meninggalkan tubuh dalam bentuk keringat.)
  • Regulasi Cairan Elektrolit tubuh. Kelebihan garam dihapus dari tubuh dalam urin, yang mungkin berisi sekitar garam 10g per hari

2. Komposisi Darah

Darah terdiri dari banyak komponen (konstituen). Ini termasuk:

  • 55% plasma
  • 45% Komponen (kadang-kadang disebut “elemen pembentuk”), yaitu ‘Sel Darah’. Dari jumlah tersebut, 99% adalah eritrosit (sel darah merah) dan 1% adalah leukosit (sel darah putih) dan trombosit (platelet darah)

Hal ini dirangkum dalam diagram berikut, dan dijelaskan lebih rinci di bawah.

Tabel berikut berisi informasi umum lebih lanjut mengenai konstituen darah.

  Struktur Fungsi
Plasma Plasma darah normal adalah 90-92% air.
Ini adalah cairan berwarna jerami di mana sel-sel darah tersuspensi, dan terdiri dari:·         zat terlarut termasuk elektrolit seperti natrium, klor, potassiun, mangan, dan ion kalsium·         protein plasma darah (albumin, globulin, fibrinogen)·         hormon
·         Media di mana sel-sel darah diangkut ke seluruh tubuh (oleh pembuluh darah) dan mampu beroperasi secara efektif.

Advertisement

·         Membantu untuk menjaga suhu tubuh yang optimal di seluruh organisme.

·         Membantu mengontrol pH darah dan jaringan tubuh, menjaga ini dalam kisaran di mana sel-sel dapat berkembang.

·         Membantu menjaga keseimbangan elektrolit yang ideal dalam darah dan jaringan tubuh.

eritrosit
(sel darah Merah)
·         eritrosit imatur memiliki inti tetapi eritrosit dewasa tidak memiliki nukleus.

·         Eritrosit memiliki “kelompok prostetik” (yang berarti “sebagai tambahan” – dalam hal ini, selain sel). Komponen aktif kelompok prostetik ini adalah heme.

·         Heme bergantung pada keberadaan zat besi (Fe).
·         Heme bergabung dengan oksigen untuk membentuk oksihemoglobin:

·         Eritrosit pada akhirnya dipecah oleh limpa ke dalam pigmen darah bilinubin dan bilviridin, dan besi. Komponen-komponen ini kemudian diangkut oleh darah ke hati di mana besi tersebut kembali berputar untuk digunakan oleh eritrosit baru, dan pigmen darah membentuk garam empedu. (Empedu untuk memecah lemak.)
·         Memiliki umur panjang kira-kira. 120 hari.

·         Ada kira-kira. 4,5-5800000 eritrosit per mikro-liter darah yang sehat (meskipun ada variasi antara kelompok ras dan laki-laki / perempuan).

Membawa oksigen (proses yang diuraikan secara lebih rinci – di bawah).
leukosit
(sel Darah putih)
·         Ada berbagai jenis leukosit (dijelaskan secara lebih rinci – di bawah), diklasifikasikan sebagai:
o Granular: mis Neutrofil, eosinofil, Basofil.
o agranular (tidak mengandung butiran): misalnya Monosit, Limfosit.·         Memiliki umur panjang beberapa jam sampai beberapa hari (tetapi beberapa dapat tetap selama bertahun-tahun).
Ada kira-kira. 5.000 – 10.000 leukosit per mikro-liter darah.
bagian Utama dari sistem kekebalan tubuh.
Trombosit (Platelet) ·         trombosit darah adalah fragmen sel

·         Sekitar fragmen berbentuk cakram

·         Diameter 2-4 mikrometer

·         (1 mikro meter = 0.000001m)
·         Memiliki banyak butiran tetapi tidak ada nukleus
·         Memiliki umur kira-kira. 5-9 hari
Ada kira-kira. 150.000 – 400.000 trombosit per mikro-liter darah

·         Untuk memfasilitasi pembekuan darah – tujuannya adalah untuk mencegah hilangnya cairan tubuh.

3. Oksigenasi Darah

Oksigenasi darah adalah fungsi dari eritrosit (sel darah merah) dan berlangsung pada paru-paru.

Urutan kejadian darah mengandung oksigen (di paru-paru) kemudian deoksigenasi dalam jaringan (dalam tubuh) adalah sebagai berikut:

Ventrikel kanan (jantung) mengirimkan darah de-oksigen ke paru-paru.

Sementara di paru-paru:

  1. Karbon Dioksida berdifusi keluar dari darah ke paru-paru, dan
  2. Oksigen (terhirup masuk ke dalam paru-paru) bergabung dengan hemoglobin dalam darah saat melewati kapiler paru-paru.

Oksihemoglobin kembali ke jantung melalui vena paru dan kemudian memasuki sirkulasi sistemik melalui aorta.

Ada konsentrasi rendah oksigen dalam jaringan tubuh. Mereka juga mengandung produk limbah metabolisme (seperti karbon dioksida).

macam-macam sel darah putih
macam-macam sel darah putih

Karena konsentrasi tinggi oksigen dalam darah dan rendahnya konsentrasi oksigen dalam jaringan. Konsentrasi tinggi karbon dioksida dalam jaringan berdifusi ke dalam darah. (95% dari karbon dioksida ini larut dalam plasma darah.)

Darah kembali dari jaringan kembali ke jantung melalui vena kava superior (dari tubuh bagian atas) dan vena kava inferior (dari bawah tubuh)

4. Jenis Sel Darah Putih (leukosit)

limfosit:

Kira-kira 24% dari leukosit adalah limfosit. Ini menghasilkan antibodi dan meliputi:
* Sel T
* Sel B
* Sel Natural Killer

monosit:

kira-kira 4% dari leukosit adalah monosit.

Ini juga dikenal sebagai sel fagosit.

Mereka memerangi mikroba dengan proses fagositosis.

* Basofil:

0.5-1% dari leukosit adalah basofil.

Diameter 8-10 mikro-meter.

Membebaskan heparin, histamin, dan seratonin dalam reaksi alergi, mengintensifkan respon inflamasi.

* Neutrofil:

60-70% leukosit adalah neutrofil.

Diameter 10-12 mikro-meter.

Fagositosis. Penghancuran bakteri dengan lisozim dan oksidan yang kuat.

* Eosinofil:

2-4% leukosit adalah eosinofil.

Diameter 10-12 mikro-meter.

Memerangi efek dari histamin dalam reaksi alergi;

Memfagositosis kompleks antigen-antibodi; menghancurkan beberapa cacing parasit.

Limfosit:

Istilah “antigen” kadang-kadang longgar digunakan untuk merujuk kepada sesuatu yang tidak alami hadir dan ‘tidak boleh dalam tubuh. Namun, dalam imunologi, antigen didefinisikan sebagai zat yang membangkitkan produksi satu atau lebih antibodi. Itulah gambaran yang lebih baik, terutama mengingat pentingnya antigen dalam golongan darah.

Sel T (limfosit) diaktifkan oleh kelenjar timus.

Sel B (limfosit) diaktifkan oleh jaringan limfoid lainnya. ‘B’ menunjukkan sel pada ‘sumsum tulang’.

Baik sel T dan sel B:

(1) menghancurkan antigen, dan

(2) menghasilkan ‘sel memori’ dan antibodi.

Basofil:

Peningkatan (lebih tinggi dari biasanya) persentase basofil dalam darah dapat menunjukkan kondisi peradangan di suatu tempat pada tubuh.

Neutrofil & Monosit:

Neutrofil adalah leukosit pertama untuk menanggapi invasi bakteri dari tubuh. Mereka bertindak dengan melakukan proses fagositosis, dan juga merilis enzim – seperti lisozim, yang menghancurkan bakteri tertentu.

Monosit memakan waktu lebih lama untuk mencapai tempat infeksi daripada neutrofil – tetapi mereka akhirnya tiba dalam jumlah yang jauh lebih besar. Monosit yang bermigrasi ke jaringan yang terinfeksi berkembang menjadi sel yang disebut makrofag yang berkeliaran dapat memfagositosis banyak mikroba dibandingkan dengan kemampuan neutrofil.

Monosit juga membersihkan puing-puing selular setelah infeksi.

Eosinofil:

Peningkatan (lebih tinggi dari biasanya) persentase eosinofil dalam darah dapat menunjukkan infeksi parasit di suatu tempat pada tubuh.

Fagositosis:

Sebuah fagosit adalah sel mampu menelan dan mencerna bakteri, protozoa, sel, puing-puing sel, dan partikel kecil lainnya. Fagosit termasuk banyak leukosit (sel darah putih) dan makrofag – yang memainkan peran utama dalam sistem pertahanan tubuh.

Fagositosis oleh sel darah putih
Fagositosis oleh sel darah putih

Fagositosis adalah menelan dan pencernaan bakteri dan antigen lainnya oleh fagosit.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.