Konsep geografis dasar adalah lokasi, wilayah, place (atribut fisik dan budaya), kepadatan, dispersi, pola, Interaksi Spasial, ukuran dan skala

Lokasi

Lokasi dapat dijelaskan dalam dua cara: absolut dan relatif dan menjawab pertanyaan tentang “Di mana itu?” Mutlak menggambarkan posisi fitur atau peristiwa di ruang angkasa, menggunakan beberapa bentuk koordinat geografis. Relatif menggunakan teks deskriptif untuk menggambarkan posisi fitur atau peristiwa dalam hubungan dengan objek atau peristiwa lain. Berapa jarak dan arah suatu tempat dari tempat lain? Sebagai contoh, badai akan menerjang daratan 30 mil utara Kota A. Memahami lokasi fitur atau peristiwa adalah blok bangunan untuk studi geografis, termasuk menggunakan GIS untuk pemetaan dan analisis.

Wilayah

Kawasan adalah pengelompokan informasi geografis. Suatu wilayah adalah wilayah geografis yang didefinisikan oleh satu atau lebih karakteristik yang khas. Kawasan dapat didasarkan pada fitur fisik (seperti daerah aliran sungai), batas-batas politik (daerah, negara, atau benua), budaya atau agama, atau geografi kategori lainnya. Kawasan dapat bersifat formal, fungsional, atau perseptual. Daerah formal juga dikenal sebagai wilayah homogen atau seragam. Entitas dalam wilayah formal memiliki satu atau lebih ciri umum seperti penduduk suatu negara. wilayah fungsional adalah wilayah yang ditambatkan oleh titik fokus. Contohnya adalah area layanan pelanggan untuk layanan pengiriman restoran atau distrik sekolah untuk sekolah dasar. Wilayah vernakular (juga dikenal sebagai wilayah populer atau perseptif) adalah wilayah geografis yang ada sebagai bagian dari identitas budaya atau etnis dan oleh karena itu tidak mematuhi batas-batas wilayah politik atau formal.

Geografi

Geografi

Tempat

Tempat melihat atribut fisik dan / atau budaya suatu tempat adalah penting. Karakteristik fisik meliputi: cuaca dan suhu, tanah dan tanah, dan kehidupan tumbuhan dan hewan. Atribut budaya meliputi: bahasa, agama dan etnis, di mana dan bagaimana orang menetap, transportasi, ekonomi, dan politik.

Kepadatan, Dispersi, Pola

Memahami pola spasial merupakan aspek penting dari penyelidikan geografis. Pola spasial melihat kesamaan dalam geografi lintas wilayah. Bagaimana keadaannya? Apakah pengaturannya teratur? Apakah ada pola distribusi?

Interaksi Spasial

Interaksi spasial adalah sebab dan akibat dari suatu peristiwa di satu wilayah atau area yang mempengaruhi area lain dan melihat konektivitas dan hubungan fitur. Misalnya, perubahan penggunaan lahan dari pedesaan ke kepadatan tinggi dapat mempengaruhi kepadatan lalu lintas di daerah-daerah yang bersebelahan. Letusan Gunung Saint Helen pada tahun 1980 berdampak pada daerah yang jauh di luar situs gunung berapi dengan jurang abu di beberapa negara bagian.

Ukuran dan skala

Fitur geografis divisualisasikan menggunakan peta yang merupakan representasi realitas. Ukuran dan skala mempengaruhi tingkat generalisasi fitur yang dipetakan. Semakin kecil skala, semakin sedikit detail yang ditampilkan. Dengan kata lain, skala kecil menunjukkan area geografis yang lebih luas (misalnya peta dunia atau benua) tetapi menunjukkan lebih banyak fitur umum dan kurang detail (misalnya hanya jalan raya utama dan sungai besar). Peta skala besar menunjukkan area geografis yang lebih kecil (misalnya peta kota atau lingkungan) tetapi menunjukkan jumlah detail yang lebih besar (mis. Seluruh jaringan jalan dan semua cabang sungai).

 

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *