Bagaimana Tubuh Manusia Hilangkan Sel Mati

Tubuh manusia adalah sistem yang kompleks yang beroperasi seperti kota mandiri. Beberapa organ menghasilkan sel-sel baru, yang lain menggunakan sel untuk melakukan pekerjaan mereka, dan sel-sel pemulung akhirnya tiba di tempat tertentu untuk menghilangkan sel-sel mati dari sistem.

Advertisement

Dalam kasus tubuh manusia, pemulung ini adalah sel darah putih khusus yang disebut makrofag. Makrofag menghapus sel pada dasarnya dengan memakan mereka, yang membantu untuk menjelaskan mengapa makrofag kata berarti “pemakan besar” dalam bahasa Yunani.

Ketika sel-sel kulit eksternal mati, ada beberapa metode mekanis dan kimia yang digunakan untuk mengelupaskan mereka. Dengan menggunakan sikat kemudian digosok untuk menghilangkan sel-sel mati dan mendorong pergantian sel baru. Tapi sel-sel yang telah mati dalam tubuh manusia tidak begitu mudah dihapus. Mereka pergi melalui proses eliminasi jauh lebih rumit.

Sel hidup dan mati melalui dua proses yang berbeda. Banyak sel-sel tubuh yang diprogram untuk mati pada waktu yang ditentukan, melalui proses yang disebut apoptosis. Sel darah merah, misalnya, diprogram untuk mati setelah 120 hari pelayanan. Sel-sel lain, seperti sel-sel darah putih, dapat diprogram untuk mati dengan apoptosis setelah hanya beberapa hari. Sel-sel mati dapat terus mengalir melalui aliran darah tubuh atau mengumpulkan dalam berbagai organ, tetapi mereka jelas tidak lagi memberikan kontribusi bagi sistem.

Proses lain dari sel sekarat disebut nekrosis. Kematian sel nekrotik biasanya terjadi setelah trauma atau infeksi atau sengatan lainnya ke sistem. Ketika sel-sel menjadi nekrotik, mereka dapat diangkat melalui operasi atau intervensi medis lainnya, tetapi sering kali mereka memasuki aliran darah dengan cara yang sama seperti sel-sel apoptik. Tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik kalau terlalu banyak sel-sel mati, sehingga makrofag mengambil misi memecah kelebihan.

Sebuah sel makrofag benar-benar dapat mendeteksi sel-sel yang telah mati melalui bau, seperti burung pemulung mendeteksi hewan mati. Setiap kali sel-sel mati mencapai bagian dari aliran darah dijaga oleh makrofag, makrofag mengelilingi mereka dan mengubahnya menjadi komponen mudah dihapus. Pada saat yang sama, makrofag melingkupi sel-sel mati dengan zat yang dikenal sebagai antigen . Tindakan penandaan sel untuk serangan lebih lanjut dari jenis sel di tubuh sistem kekebalan tubuh . Idealnya, makrofag dan Sel T-killer harus membuat kedua sel-sel mati dan penyerbu asing cukup berbahaya untuk memasukkan kembali aliran darah untuk eliminasi.

Advertisement

Ketika makrofag menjadi kewalahan, mereka dapat memungkinkan beberapa sel yang telah mati tidak melewati diproses. DNA dari sel-sel dapat memicu reaksi inflamasi saat sel menggabungkan dengan zat lain. Proses ini merupakan dasar bagi banyak penyakit autoimun seperti penyakit Crohn atau lupus . Memperkuat makrofag tubuh sering merupakan pengobatan yang direkomendasikan untuk penyakit autoimun dan bahkan beberapa jenis kanker.

Sel-sel mati akhirnya dieliminasi dalam beberapa cara. Makrofag dan komponen sistem kekebalan lainnya pada dasarnya telah dicerna sel-sel tubuh, bagian yang dapat digunakan kembali. Bahan dari sel-sel ini juga membentuk bagian dari limbah padat kita sebut kotoran.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.