Apakah Fungsi sistem kekebalan tubuh manusia

Fungsi utama dari sistem kekebalan tubuh adalah pertahanan terhadap infeksi mikroba. Fungsi utama lain dari sistem kekebalan tubuh tergantung pada sejumlah tindakan utama yang membela kita terhadap ancaman bagi kesehatan kita.

Advertisement

Tindakan ini membantu sistem kekebalan tubuh kita memilah reaksi sistem yang rumit sehingga tubuh kita dapat menggunakan setiap hari untuk membela kita dari infeksi dan penyakit. Ketika sifat ini tidak berfungsi, mereka sering berarti bencana jika tidak diawasi dengan cermat.

Imunitas alami

Set pertama fungsi biasanya disebut kekebalan “alami” atau “bawaan” karena tidak harus dihidupkan dan selalu (dalam keadaan normal) hadir. Ini fungsi non-spesifik, yang berarti bahwa itu tidak satu dari mikroba tertentu saat membela tubuh dan tidak memerlukan tubuh untuk mengidentifikasi potensi patogen sebelum bertindak.

Hambatan

kekebalan alami mencakup hal-hal seperti kulit kita atau organ lain yang menciptakan sebuah penghalang antara bagian dalam kita dan dunia luar. Tipe lain dari penghalang adalah sekresi seperti air mata atau lendir yang terkelupas dan mengambil agen infeksi bersama itu.

Pelengkap

kekebalan alami termasuk protein yang disebut pelengkap yang membuatnya lebih menarik bagi mikroba untuk menjalani fagositosis. Pelengkap ini menempel pada target mikroba untuk menandainya dan kemudian mematikannya suatu mikroba yang tidak sah yang telah diberi label itu.

Fagosit

Kekebalan alami termasuk fagosit yang artinya “makan” mikroba yang muncul menjadi ancaman dalam tubuh. Fagosit adalah setiap sel yang memakan lain. Yang paling umum ini adalah sel darah putih. Jika fagosit tidak dapat mengidentifikasi mikroba, ia makan dengan sekitarnya dan membuang enzim pencernaan untuk memecahnya menjadi bagian-bagian yang dicerna.

Advertisement

Peradangan

Kekebalan alami termasuk peradangan dan gatal. “bintul” adalah pembengkakan daerah yang disebabkan oleh cairan di bawah wilayah dan fagosit bermigrasi ke daerah yang menghasilkan pembentukan nanah.

Imunitas adaptif

Kekebalan yang diperoleh mencakup semua reaksi dalam tubuh yang membutuhkan keterlibatan kelenjar getah bening. Kekebalan yang didapat juga dikenal sebagai imunitas adaptif atau imunitas spesifik. Proses ini dibagi menjadi dua bagian yang mencakup apa yang terjadi dalam cairan (imunitas humoral) dan apa yang terjadi di seluruh tubuh (termasuk imunitas seluler).

Imunitas Humoral vs Seluler

Kekebalan humoral melibatkan membuat antibodi ketika limfosit B dididik oleh antibodi tentang ancaman. Limfosit kemudian membuat antibodi yang mengikat baik mikroba atau racun dengan menandainya sehingga dipandang sebagai calon yang baik untuk dihilangkan dan mempercepat proses. Imunitas seluler melibatkan sel T yang melakukan dua hal: Mereka berubah sehingga mereka mengaktifkan sel B untuk “menaikkan alarm” dan memulai peradangan. Sel T juga mengalami perubahan sehingga memungkinkan mereka untuk menjadi sel yang membunuh sel-sel lain secara penuh.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.