Apakah fungsi Kotiledon pada perkecambahan

Kotiledon adalah bagian dari embrio yang terletak pada benih tumbuhan. Ini menjadi embrio pertama bibit daun saat perkecambahan terjadi. Berbagai bagian lain dari benih yang ada, termasuk endosperma - memasok makanan yang terkandung dalam biji dan kadang-kadang khusus pada kotiledon.

Advertisement

Selain itu, hipokotil adalah bagian yang berkembang menjadi batang, sedangkan plumula adalah daun dalam pengembangan awal tumbuhan.

Klasifikasi

Fungsi berharga kotiledon adalah untuk membantu ahli botani mengelompokkan tumbuhan berbunga, juga disebut angiosperma. Misalnya, tumbuhan berbunga yang memiliki satu kotiledon – atau satu daun biji – disebut monokotil, atau monokotiledon, dan ditempatkan di Kelas Liliopsida. Contoh tumbuhan ini termasuk anggrek, tumbuhan umbi, bunga lili dan tumbuhan rawa.

Sementara itu, tumbuhan yang memiliki dua kotiledon yang dikotiledon, atau dikotil, dan ditempatkan di Kelas Magnoliopsida. Dikotil termasuk blackberry, mawar, aster, bunga matahari, maple dan pohon ek. Kebanyakan dikotil adalah pohon-pohonan dan berbunga.

Fotosintesis

Kotiledon dalam beberapa kasus adalah produsen fotosintetik utama selama perkecambahan. Saat menjadi produsen fotosintesis, kotiledon pada dasarnya dapat mensintesis nutrisi organik yang dibutuhkan untuk pertumbuhan melalui fotosintesis.

Fotosintesis adalah proses di mana organisme menggunakan energi dari sinar matahari untuk menghasilkan glukosa, sejenis gula, selain melepaskan oksigen. Gula adalah makanan tumbuhan.

Advertisement

Pertumbuhan Daun / Makanan

Kotiledon mendorong pertumbuhan daun pada tahap awal sebuah tumbuhan hidup. Daun ini penting karena berfungsi sebagai cara utama untuk tumbuhan dapat mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan untuk terus tumbuh dan berkembang. Ketika kotiledon menjadi daun hijau yang baru, kotiledon meningkatkan lebih permukaan tanah. Dalam proses lain yang melibatkan tumbuhan seperti kacang polong, kotiledon tetap di bawah tanah dan hanya melayani fungsi sebagai sumber makanan.

Kotiledon mengirimkan makanan yang disimpan dalam embrio tumbuhan baru tumbuh. Tumbuhan seperti kacang-kacangan dan kacang polong – yang dikotildon – memiliki kotiledon tebal yang menarik nutrisi dari biji sebelum tumbuh. Sementara itu, rumput – contoh sebuah monokotil – memiliki kotiledon tunggal tipis yang menyerap nutrisi dari biji saat mereka tumbuh.

Reproduksi

Kotiledon pada dasarnya memungkinkan embrio tumbuhan untuk mulai membuat kehidupan baru setelah perkecambahan. Ini adalah fungsi penting karena menunjukkan bahwa tanpa kotiledon, tumbuhan dasarnya tidak akan bisa berkembang biak. Dengan bantuan dari kotiledon, tumbuhan dapat menyebarkan benih mereka dan meningkatkan populasi spesies mereka dengan kecepatan tinggi.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.