Kartilago (Tulang Rawan) adalah tulang yang disusun oleh sel-sel tulang rawan (kondrosit) dan juga matriks yang bersifat lentur. Matriks dari tulang rawan ini disusun oleh campuran protein dan karbohidrat yang disebut kondrin. Sifat lunak dan lentur yang dimiliki tulang rawan berasal dari jaringan perekat (serat kolagen) yang menjadi penyusunnya. Selain serat kolagen, tulang rawan juga memiliki sedikit zat kapur.

Pada saat lahir, semua tulang bayi merupakan Kartilago (tulang rawan) namun seiring bertambahnya usia, lama kelamaan kartilago tersebut akan berubah menjadi tulang keras.

Kartilago atau tulang rawan adalah jaringan ikat padat yang agak kenyal dan elastis. Contoh struktur dalam tubuh manusia yang terdiri dari tulang rawan termasuk bagian dari gendang telinga, hidung dan tulang rusuk. Kartilago juga menutupi ujung tulang pada sendi untuk melindungi tulang dan memungkinkan sendi untuk bergerak dengan mudah tanpa rasa sakit.

Fungsi kartilago

Kartilago (Tulang Rawan) berfungsi untuk sebagai pelindung dan juga penguat struktur tubuh, dan bersifat fleksibel pada rangka.

Peralatan mekanis kartilago

Sifat mekanik tulang rawan artikular pada sendi-sendi bantalan beban seperti lutut dan pinggul telah dipelajari secara ekstensif pada skala makro, mikro dan nano. Sifat-sifat mekanik ini termasuk respon kartilago pada gesekan, tekan, geser, dan beban tarik. Tulang rawan tangguh dan menampilkan sifat viskoelastik.

Properti gesekan

Lubricin, glikoprotein yang banyak mengandung tulang rawan dan cairan sinovial, memainkan peran utama dalam bio-lubrikasi dan perlindungan terhadap kartilago.

Perbaikan kartilago (tulang rawan)

Tulang rawan memiliki kemampuan perbaikan yang terbatas: Karena chondrocytes terikat pada lacunae, mereka tidak dapat bermigrasi ke area yang rusak. Karena itu, kerusakan tulang rawan sulit disembuhkan. Juga, karena tulang rawan hialin tidak memiliki suplai darah, pengendapan matriks baru lambat. Kerusakan kartilago hialin biasanya digantikan oleh jaringan parut fibrocartilage. Selama beberapa tahun terakhir, para ahli bedah dan ilmuwan telah menguraikan serangkaian prosedur perbaikan tulang rawan yang membantu menunda perlunya penggantian sendi.

kartilago

Teknik-teknik bioteknologi sedang dikembangkan untuk menghasilkan tulang rawan baru, menggunakan bahan “perancah” seluler dan sel-sel kultur untuk menumbuhkan tulang rawan buatan.

Penyakit kartilago

Beberapa penyakit dapat memengaruhi kartilago. Chondrodystrophies adalah sekelompok penyakit, ditandai dengan gangguan pertumbuhan dan pengerasan tulang rawan. Beberapa penyakit umum yang mempengaruhi kartilago tercantum di bawah ini.

Osteoarthritis

Osteoartritis adalah penyakit dari seluruh sendi, namun salah satu jaringan yang paling terpengaruh adalah tulang rawan artikular. Tulang rawan yang menutupi tulang (tulang rawan artikular – bagian dari tulang rawan hialin) menipis, akhirnya benar-benar memudar, menghasilkan “tulang melawan tulang” di dalam sendi, yang menyebabkan berkurangnya gerakan, dan rasa sakit. Osteoarthritis mempengaruhi sendi yang terkena stres tinggi dan karena itu dianggap sebagai akibat dari “keausan” daripada penyakit yang sebenarnya. Ini diperlakukan oleh artroplasti, penggantian sendi oleh sendi sintetis sering terbuat dari paduan stainless steel (cobalt chromoly) dan polietilen berat molekul ultra tinggi (UHMWPE). Suplemen Chondroitin sulfate atau glucosamine sulfate, telah diklaim dapat mengurangi gejala osteoarthritis tetapi ada sedikit bukti yang baik untuk mendukung klaim ini.

Ruptur traumatis atau detasemen:

Tulang rawan di lutut sering rusak, dan dapat diperbaiki sebagian melalui terapi penggantian kartilago lutut. Seringkali ketika atlet berbicara tentang kerusakan “tulang rawan” di lutut mereka, mereka mengacu pada meniskus yang rusak (struktur fibrocartilage) dan bukan kartilago artikular.

Achondroplasia

Berkurangnya proliferasi chondrocytes di lempeng epifisis tulang panjang selama masa bayi dan masa kanak-kanak, menghasilkan dwarfisme.

Costochondritis:

Peradangan tulang rawan di tulang rusuk, menyebabkan nyeri dada.

Herniasi tulang belakang:

Kompresi asimetris dari diskus intervertebral pecah pada cakram seperti sakus, menyebabkan herniasi dari kandungan lunaknya. Hernia sering menekan saraf yang berdekatan dan menyebabkan nyeri punggung.

Relapsing polychondritis:

Penghancuran, mungkin autoimun, kartilago, terutama pada hidung dan telinga, menyebabkan disfigurasi. Kematian terjadi karena mati lemas saat laring kehilangan kekakuan dan kolapsnya.

Tumor yang terbentuk dari jaringan tulang rawan, baik jinak atau ganas, dapat terjadi. Mereka biasanya muncul di tulang, jarang di kartilago yang sudah ada. Tumor jinak disebut chondroma, chondrosarcoma yang ganas. Tumor yang timbul dari jaringan lain juga dapat menghasilkan matriks mirip kartilago, yang paling dikenal adenoma pleomorfik dari kelenjar ludah.

Matriks kartilago bertindak sebagai penghalang, mencegah masuknya limfosit atau difusi imunoglobulin. Properti ini memungkinkan untuk transplantasi tulang rawan dari satu orang ke yang lain tanpa takut penolakan jaringan.

Kartilago (Tulang Rawan) dibagi menjadi 3, yaitu :

  • Tulang Rawan Hialin
  • Tulang Rawan Elastin
  • Tulang Rawan Fibrosa

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *