Apa penyebab emisi CO2 berlebihan

Sementara orang mungkin berdebat apakah pemanasan global disebabkan oleh manusia atau fenomena ini terjadi oleh sebab alamiah, mereka mungkin dapat setuju bahwa lebih banyak karbon sedang dikirim ke atmosfer saat ini dari pada titik lain dalam sejarah yang dicatat manusia.

Advertisement

Pelepasan ini belum pernah terjadi sebelumnya karbon akan berpengaruh di planet ini, menurut para ilmuwan. Penelitian telah menunjukkan bahwa karbon dioksida yang berlebihan di atmosfer dapat menyebabkan pemanasan global dan pengasaman laut.

Siklus karbon

Salah satu unsur penting bagi kehidupan, karbon adalah unsur yang paling berlimpah keempat dalam alam semesta. Di Bumi, karbon mengalir dari satu waduk, seperti laut, ke waduk lain, seperti tanaman atau hewan hidup.

Aliran konstan karbon ini sering dibingkai dalam dua cara yang berbeda: cepat dan lambat. Siklus karbon lambat dianggap pertukaran karbon antara non-hidup seperti batu, laut dan atmosfer, dan perubahan siklus ini terlihat pada skala ratusan juta tahun.

Laut dianggap sebagai bagian tercepat dari siklus karbon lambat, saat pertukaran karbon antara udara dan permukaan air terjadi pada tingkat yang relatif cepat dibandingkan dengan karbon yang dilepaskan melalui aktivitas gunung berapi.

Siklus karbon cepat menggerakan karbon jauh lebih cepat, meskipun pada skala yang lebih kecil dari siklus karbon lambat. Siklus cepat dianggap sebagai pertukaran karbon antara organisme hidup. Perubahan dalam siklus karbon cepat dapat terlihat saat hutan banyak ditebang atau plankton berproliferasi di laut terbuka.

Advertisement

Sejarah Emisi Karbon Dioksida

Sampai Revolusi Industri pada abad ke-19, manusia memiliki katakanlah relatif kecil baik dalam siklus karbon lambat atau cepat. Kebutuhan bahan bakar fosil, kenyamanan modern dan urbanisasi dari lanskap mengubah semua itu. Menurut Oceanic dan Atmospheric Administration Nasional (NOAA), jumlah karbon dioksida di atmosfer sedikit bervariasi selama 800.000 tahun terakhir. Setelah Revolusi Industri dimulai, konsentrasi karbon dioksida di atmosfer meningkat sekitar 35 persen.

Pembakaran bahan bakar fosil dalam skala besar hanya telah dipercepat, karena sekitar 80 persen dari emisi karbon-manusia yang berhubungan selama beberapa dekade terakhir telah datang dari pembakaran batubara, minyak dan gas alam. Sisanya 20 persen telah datang sebagai hasil dari deforestasi dan metode pertanian.

Perubahan iklim

Pengaruh dari seluruh karbon dioksida tambahan di atmosfer adalah seperti melemparkan selimut di tempat tidur Anda di malam hari -. Itu akan membuat panas Menurut NOAA, peningkatan kadar karbon dioksida selama 150 tahun terakhir telah bertepatan dengan peningkatan rata-rata suhu permukaan di Bumi. Suhu rata-rata global telah meningkat sekitar 2,5 derajat Celsius (1,4 derajat F) sejak awal abad ke 20, penemuan NOAA. Sementara tahun-ke-tahun suhu rata-rata dapat bervariasi, tren seratus tahun tampaknya menunjukkan bahwa bumi menjadi lebih panas. Kesimpulan ini didasarkan pada pengamatan berbasis satelit di darat, laut, udara. Agen federal juga telah menyimpulkan bahwa gletser dunia saat ini dalam keadaan mundur. Sebuah grafik di situs NOAA menunjukkan pengurangan lebih dari 2000 meter kubik (70.000 kaki kubik) dari jumlah es gletser sejak tahun 1960. Fenomena ini memiliki implikasi untuk kenaikan permukaan laut di seluruh dunia dan ketersediaan air di daerah terpencil.

Pengasaman laut

Selain membuat bumi lebih hangat dan mengurangi gletser di planet ini, emisi karbon dioksida yang berlebihan juga bisa membuat lautan lebih asam. Lautan menyerap karbon dioksida saat salah satu bagian dari siklus karbon lambat – bereaksi dengan molekul air untuk menurunkan pH air laut dan konsentrasi ion karbonat, membuat air lebih asam. Sementara organisme fotosintetik sebenarnya mendapat manfaat dari konsentrasi karbon dioksida yang lebih tinggi di dalam air, populasi organisme pengapur seperti tiram atau karang bisa rusak parah. Penelitian lain menunjukkan bahwa karang dan terumbu yang mereka bangun menjadi rusak secara signifikan oleh pengasaman laut, menurut NOAA. Jika terumbu yang mulai runtuh akibat pengasaman laut, bisa memiliki efek reaksi berantai yang signifikan pada ekosistem laut.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.