Apa itu kapasitansi

Elektronika menggunakan kapasitansi sebagai komponen dasar. Perangkat yang dikenal sebagai semikonduktor membantu aliran elektron melalui konduktor yang terbuat dari bahan bukan logam. Mereka bekerja dengan perangkat elektronik lainnya, terutama kapasitor, untuk mengendalikan sejumlah besar komponen. Kapasitor adalah komponen utama yang memanfaatkan muatan listrik.

Advertisement

Ini pada dasarnya adalah sepasang konduktor yang mengandung muatan listrik bergerak yang dipisahkan oleh dielektrik atau insulator. Agar medan listrik dapat hadir dalam isolator, perbedaan antara tegangan masing-masing konduktor harus hadir – ini dikenal sebagai beda potensial.

Saat energi yang tersimpan, gaya mekanik akan dihasilkan antara konduktor. Ini adalah yang paling umum antara plat konduktor dan dipisahkan dalam jarak yang sempit.

Ketika dua kapasitor ditempatkan dekat bersama-sama dalam jangka waktu tertentu mereka menciptakan efek yang dikenal sebagai “kapasitansi.” Ini berarti bahwa muatan listrik kehilangan beberapa sinyal dan mulai bocor dalam arus tertutup. Efeknya adalah merugikan untuk fungsi yang tepat dari arus dengan frekuensi tinggi.

Self-kapasitansi juga harus digunakan dalam sejumlah perangkat listrik. Hal ini terjadi dengan meningkatkan muatan listrik oleh jumlah yang dibutuhkan untuk meningkatkan potensial. Salah satu cara untuk memungkinkan hal ini terjadi adalah dengan menempatkan bola berongga antara konduktor.

Kapasitansi umumnya dianggap sebagai kebalikan dari induktansi, konsep menolak perubahan arus. Kedua fenomena dapat diukur dengan menggantikan tegangan dan jumlah arus dalam setiap persamaan dengan pengukuran yang berlawanan. Dengan cara yang sama, sebuah induktor akan mengimbangi fungsi kapasitor.

Advertisement

Jumlah muatan listrik diukur dalam farad. Ini adalah jumlah potensial muatan listrik yang dapat mengubah satu volt dalam kapasitor. Hal ini juga mengukur jumlah muatan listrik yang dapat diangkut dalam satu detik dengan arus yang stabil.

Konsep kapasitansi pertama kali disusun pada tahun 1861 oleh James Clerk Maxwell. Dia menemukan konsep perpindahan arus, yang merupakan tingkat perubahan dalam medan elektromagnetik. Maxwell memahami konsep isolator dan bagaimana listrik mengalir melalui mereka, serta bagaimana gaya elektrostatis akan menghasilkan keadaan polarisasi dalam bagian-bagiannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.