3 Keuntungan reproduksi secara partenogenesis

Partenogenesis merupakan bentuk reproduksi vegetatif (reproduksi hanya membutuhkan satu orang tua) yang memungkinkan organisme betina untuk melahirkan anak tanpa kehadiran jantan.

Advertisement

Partenogenesis telah dilaporkan pada reptil seperti ular dan kadal, serta hiu dan burung. Partenogenesis memiliki beberapa keunggulan dibandingkan reproduksi generatif, meskipun tidak banyak tersebar dalam kingdom animalia.

Reproduksi Selama masa langka

Dalam populasi hewan di mana individu yang langka atau terisolasi dari satu sama lain, partenogenesis menghilangkan kebutuhan untuk lebih dari satu organisme yang harus hadir.

Dalam kasus di mana laki-laki yang tidak tersedia untuk reproduksi generatif, partenogenesis dapat memungkinkan untuk produksi generasi keturunan berikutnya. Betina juga tidak perlu mengeluarkan energi untuk mencari dan menarik pasangan.

Meningkatkan Populasi

Partenogenesis biasanya hanya menghasilkan keturunan betina (kecuali pada ular, di mana hanya jantan yang diproduksi), yang memiliki keunggulan yang pasti lebih dari bentuk lain dari reproduksi.

Anak perempuan mampu memberikan kontribusi langsung kepada populasi spesies, karena mereka adalah jenis kelamin yang mampu menanggung dan menghasilkan generasi berikutnya. Dengan demikian laju pertambahan penduduk akan lebih tinggi antara organisme yang bereproduksi melalui partenogenesis diantara spesies serupa yang mereproduksi melalui sarana yang menciptakan anak laki-laki dan anak perempuan.

Advertisement

Jika tujuan reproduksi adalah untuk menciptakan banyak keturunan mungkin dalam waktu singkat, partenogenesis menawarkan keuntungan yang berbeda.

Stabilitas genetik

Karena organisme dihasilkan melalui partenogenesis memiliki kode genetik yang berasal dari satu individu bukan kombinasi dari dua, mereka mendapatkan keuntungan dari stabilitas genetik. Jika organisme individu sangat cocok dengan lingkungan dan niche, dan jika lingkungan yang sangat stabil, partenogenesis dapat memberikan keuntungan tambahan stabilitas dalam lingkungan itu. Gen yang mungkin tidak optimal cocok tidak dimasukkan ke dalam susunan genetik dari spesies, dan organisme individu dapat terus berkembang dalam lingkungan ini.

Kekurangan partenogenesis

Meskipun reproduksi partenogenesis adalah menguntungkan dalam beberapa hal, itu tidak biasa ditemui pada hewan sebagai reproduksi generatif, menunjukkan bahwa itu tidak diinginkan. Partenogenesis dapat merugikan karena membatasi keragaman genetik yang berasal penggabungan berulang kali materi genetik. Variasi ini memperkuat spesies dalam jangka panjang, dan memungkinkan untuk seleksi seksual dari sifat-sifat individu.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.